Akhirnya sukses juga ketemuan sama anak-anak. Anggep aja jumpa fans mini untuk buku ‘Cheers, UK!’ hahaha..

Awal mulanya adalah keinginan gw untuk ketemu mereka, teman-teman seperjuangan pas di Inggris, setelah buku ‘Cheers, UK!’ terbit. Tentunya mereka semua ada di dalam blog, ada di dalam buku juga. Mereka udah lebih dari aware akan kehadiran buku gw, tapi sialnyaaaa.. ada yang belum beli! *melirik tajam ke Citta, Eni dan Pray*

Tadinya kita mau ketemuan di Mbah Jingkrak, Setiabudi. Tapi akhirnya batal karena lokasinya dianggap kejauhan. Jadilah pindah ke tempat reuni kita setahun sebelumnya, di Pacific Place. Again? Hhh… Citta juga udah enek banget sama ini tempat, secara tiap makan siang di situ terus.

Gw tentunya telat dateng ke Dapur Sunda di PP itu. Maklum, ngojek dulu, trus pindah ke taksi karena mau ujan, trus supir taksinya salah denger. Dia pikir ‘Sari Pan Pacific’, lalu dia pikir lagi gw mintanya ke Sarinah *ngelus dada* Akhirnya gw sampai juga di Dapur Sunda itu pukul 18.30.

Di situ udah duduk manis Citta, Sly, Mbak Eni dan Pray. Sudah siap dengan santapan gurame goreng, cumi goreng tepung dan tumis kangkung. Hiyah, asik bener gw udah tinggal nyiduk nasi dan ambil lauk, hahaha!

Seperti layaknya pertemuan teman lama, kita ngobrolin masa lalu lah ya. Mengingat-ingat Nahar, atau saat kita makan-makan gratisan di London dan dikasih duit USD 100 sama siapa itu entah yang ngundang kita. Juga mengingat kembali uang belanja dan stipend masing-masing. Plus tentunya, menggunjingkan satu orang yang sama. Hahaha. Pray sampai bilang,’Gila ya, kalian masih aja nggosipin orang yang sama!’ Hiyaaahh situ kan juga ikutan Pray!

Setelah semua santapan habis, barulah Arry datang. Dengan penuh perjuangan. Karena dia berhentiin taksinya di depan Komdak, abis itu dia jalan kaki. What? Iya, jalan kaki. Ampun deh Ry! Lalu pas ngobrol, dia cerita juga soal perjuangan dia mendapatkan buku ‘Cheers, UK!’ Dia belinya di TerasKota. Di komputer, buku gw itu ada. Tapi dicari-cari di rak gak ada. Arry sampai membajak satu petugas toko buku untuk mencarikan buku itu. Untunglah ada satu petugas cerdas cemerlang yang kemudian muncul dengan buku itu, senyum di wajah dan berkata,’Buku ini masih di gudang, belum di display.’ Gubrak.

Tika pada akhirnya batal datang karena sampai pukul 19.30 baru kelar rapat, dan itu di Warung Buncit. Hiyyyaah, padahal karena dia juga kita mindahin tempat dari Mbah Jingkrak ke Pacific Place lhoooohhh…

Hhmm.. senangnya ketemu teman lama. Citta betul,”Kayaknya susah banget ya kita ketemuan.” Makanya, yang sekali setahun ini mesti dibela-belain.

For good old time sake.

Advertisements