Gw sekolah di UK dengan beasiswa Chevening itu 2005-2006. Setelahnya, gw beberapa kali dikontak temen atau temennya temen, untuk tanya-tanya soal gimana cara dapetin beasiswa itu.

Hiyah, gw suka bingung gimana jawabnya. Kayak gw punya tips aja gitu lhoh, hihihi.

Dulu itu gw daftar Chevening karena tergoda liat kakak gw yang sekolah di sana, juga dengan beasiswa itu. Lah kok asik banget dia bisa jalan-jalan gratis gitu ya. Nyampe ke Yunani segala. Dari dulu gw kepingin ke Paris, apa pake jalur gratisan gini aja yak? Hmmm kayaknya asik juga bisa cari Monster Nessy di Scotland dengan cara begini, hihihi. Atau plesir di London? Atau liat-liat kastil? Beeuuuh, gak nolak lah haayy..

Dari situ semangat gw terpacu. Mulai nengok-nengok situs Education UK. Liat-liat ada sekolah apa aja sih di UK, secara gw sama sekali asing dengan dunia sekolah lagi, setelah lulus kuliah. Ketika itu pun gw belum bener-bener tau gw pingin ambil studi apa. Yang jelas gw mau sekolah lagi, sekolah apa kek, pokoknya yang gw suka.

Karena gw dulu (dan sekarang juga masih, hehe) kerja sebagai jurnalis radio di KBR68H, gw sempet terlintas untuk ambil S2 soal radio. Widih gile, canggih kali ye. Tapi pas ngobrol sama bokap gw, dia nanya, gimana ntar gw mengaplikasikan ilmu gw itu. Lalu bokap bilang,’Kalau S2-nya Radio, kan ya pasti ke 68H lagi, masa ke radio lokal?’ (sambil nyebut nama satu radio sih, tapi gak enak dong kalo gw tulis, hihihi). Waktu itu gw belum memutuskan apakah bakal tetep di KBR68H atau enggak setelah kelar S2.

Jadilah gw memperluas pilihan gw ke media. Sejak dulu, disadari atau tidak, gw suka apa pun soal media. Sebenci-bencinya gw sama TV, gw pasti nonton meskipun tetep sambil ngomel. Gw suka merhatiin interaksi orang dengan media. Apalagi gw pun sekarang kerja di media. Hmmm oke, kita cari studi begituan deh.

Abis itu mulai deh daftar-daftar Chevening. Beasiswa Chevening untungnya gak perlu ngelampirin macem-macem, seperti hasil TOEFL/IELTS atau referensi apa gitu. Cukup isi formulirnya aja. Tapi isiannya dong boooo.. banyak benerrrr.. Dan semuanya bikin pusing kepala. Untungnya kakak gw pas udah balik dari UK, jadi dia bisa meriksa isian formulir gw. Widihhh langsung abis dicoret-coret tuh sama dia. Tips utama dari kakak gw adalah gw harus menjual diri gw secara total. Lah iya dong, secara si calon pemberi beasiswa itu ya cuma liat apa yang tertulis di formulir.

Jadilah isian formulir diacak-acak lagi. Setelah kelar, dengan permakan dari kakak gw, gw baca lagi. Ajigileeee, gw kagum gitu sama apa yang tertera di situ. Berasanya gw kereeeeenn banget dan hebaattt banget gitu deh, hahaha.

Walhasil, kalau ditanya sama orang, gimana caranya biar bisa dapet beasiswa Chevening? Gw cengengesan aja. Gw pinjemin kakak gw aja deh buat meriksa isi formulir, hahaha. Kuncinya adalah jual diri, hohoho 🙂

Advertisements