Sekarang gw gundah gulana kalau menghadapi friend request di FB.

Biasanya bagian itu adalah bagian yang jaraaaaaang banget gw longok. Gak kepikiran aja untuk ngeklik itu. Tapi sejak buku ‘Cheers, UK!’ terbit, jadi penting dong untuk tahu dan mencari tahu siapa aja yang sudah membaca buku itu dan gimana tanggapan mereka. Salah satu jalur pencarian yang paling trendi sekarang kan ya ke FB.

Jadilah semakin hari gw semakin sering menemukan nama-nama baru di daftar friend request FB. Setiap kali pula gw krik krik krik garuk kepala sambil berpikir keras, gw kira-kira kenal sama orang itu atau enggak. Lalu sampai di tahap berikutnya: gw add atau enggak ya?

Kalo gw add, tapi gak kenal kan kayaknya sotoy banget. Tapi kalo gak gw add, aiiihh kalau ternyata itu pembaca ‘Cheers, UK!’ gimana hayoooo… Duh dilematis betul nih.

Kayak gini nih. Gw capcipcup aja nge-add satu nama yang gak gw kenal, yang ternyata adalah temennya Tante Hani di Bandung. Dan bener aja, dia adalah pembaca ‘Cheers, UK!’ Aaahh legaaaa gak salah nge-add, hihihi. Gw dapet email begini dari dia:

terguling-guling baca bukunya

Ramalis Sobandi August 23 at 7:37am

Ass.w.wSaya Ibeth, temannya Hani. Hani menghadiahkan buku anda buat bekal anak saya Gita yang insya Allah akan brangkat ke Dundee september ini dengan beasiswa Chevening,… week end kemarin mumpung bukunya belum cabut ke Jakarta dibaca dulu deh oleh emaknya.. hehehehehe,… terimakasih ya karena sudah membawa serta plesir bersama londoners,…. dan hahaha hihihi terima kasih juga karena sudah memberikan berkah tertawa tiwi kaya orang gokil sepanjang week end… nice work, acung 2 jempol, gaya pisan. selamat menulis perjalanan atau apapun.

Atau yang kayak gini:

Puput Rahmawati eum, mbak, bukunya seru! Q dah bAca mpe ha Biz.

Tuh kaaan berarti keputusan tepat untuk meng-add orang yang namanya belum tentu gw kenal, hihihi.

Advertisements