Ninuk, gw, Lily, Ijal

Selalu menyenangkan bertemu teman lama. Terutama kalau kita tinggal bawa bodi doang dateng ke tempat dan waktu yang sudah ditentukan, tanpa perlu jadi organiser yang sibuk SMS sana sini sebelum dateng, sibuk reservasi tempat bla bla blu blu yang merepotkaaaaan itu. Aaahay, terima kasih ya Marjo dan Lily 😀

Kali ini keajaiban dunia bagi karir reuni kelas 2 gw di SMA 8 Jakarta, kelas 2 Fis 1. Aneh ya, biasanya yang ngumpul SMA mah seangkatan 96 gitu misalnya. Tapi ini mah keseringan ya sekelas 2 Fis 1 ini yang rajin ngumpul. Eh, rajin? Hahaha, enggak juga deng. Sejak gw males-malesan jadi organiser, ya pada nggak ngumpul-ngumpul lagi. Yang ada malah gw dicolek kiri kanan, disuruh bikin reunian, hahaha.

Eeeniiwei, tadi gw tinggal bawa bodi doang dateng ke Citrus Cafe, di TIS Square. Di sana udah ada pasutri Lily dan Budi yang menanti. Ahai, gw peserta nomor 2! Not bad untuk orang yang naik ojek, bersimbah timbal membelah macetnya ibukota. Gak lama datang Ninuk, lalu Marjo (eits, Sumario, nama kerennya), abis itu Hiras, lalu Ijal, trus Rama. Begitu ketemu Ninuk, dia langsung memandangi gw dari ujung kepala sampai ujung kaki dan berkata,’Gile lu Cit, gak berubah gini.’

Hmmm.. ini positif kan ya maksudnya? Gw gak nambah gendut atau apa gitu kan? Hihihihi.

Setelah lala lili cerita ke sana ke mari, akhirnya gw keluarin lah buku ‘Cheers, UK!’ gw. Eh bener aja, pada belum beli. Lily dengan lugunya (as always) mengira dia bener-bener harus ngeluarin the magic words di depan kasir. The magic words itu tentu saja karangan gw belaka, karena gw bilang gini di SMS ke Lily gak lama abis bukunya terbit:”Ly, elu pergi ke toko buku, ambil buku itu, lalu pas di depan kasir bilang ‘Mbak ini temen SMA saya lho yang nulis!’. Gitu Ly!” Hahahaha. Yang ada mah kalo gitu ya dicuekin sama kasirnya!

Marjo kontan berasa kuper, karena dia gak tau menau kalau buku gw udah terbit. Aih,  padahal dulu dia pemberi tebengan sejati buat gw, secara rumah kami sama-sama di Jakarta Timur. Situ sih udah lama gak nebengin gw, jadi gak sempet cerita-cerita deh kita, hihihi.

Gak lama Arief dan Benny nongol. Nah Arief ini jelas lebih gatau lagi perihal buku gw. Dia lantas nanya ke gw,’Gile Cit, bikin setebel gini berapa lama nulisnya?” Gw ya santai aja ngejawab, lah wong tinggal mindahin dari blog aja. Kan tinggal ngerjap mata aja *belagu* Dan dengan manisnya Arief melanjutkan dengan pertanyaan jitu,”Ngambil dari blog siapa?” Bujubuneeeengg.. ya blog gw laaaaahh… Haiyaaaa.. emangnya kita plagiat?

Yang lucu dari reuni kali ini adalah kita hadir dengan status dan kehidupan baru. Sebagian besar sudah menikah dan punya anak. Dari peserta reuni cilik yang hadir saat itu, tiga diantaranya perempuan: gw, Lily dan Ninuk. Dan kami bertiga sama-sama ngincer dateng cepet, biar jam 19 teng bisa pulang. Hahahaha, susah gaul dah ini emak-emak!

Advertisements