Waktu gw lagi kondisi hamil 5 bulan, gw ikut trainingnya Deutsche Welle di Bonn, Jerman. Tadinya sempet ragu-ragu mau berangkat. Pertama, karena hamil. Kedua, Bonn? Aaaahh kenapaaa coba harus dua kali ke kota sepi itu? Huhuhuhu.

Tapi karena hamil itu bukan penyakit dan yaaaa okelah kita ke Bonn sekali lageeee, maka gw berangkatlah. Sebelumnya tentu gw cek-cek kiri kanan dulu. Gw cek ke airline-nya soal peraturan penerbangan dan apa yang harus gw siapkan untuk terbang dalam kondisi bunting. Gw juga minta surat keterangan dari dokter kandungan gw buat jaga-jaga aja. Setelah semuanya all set, saatnya ke bandara.

Gw ke Bandara Soekarno Hatta diantar sama Hil. Begitu masuk untuk check in, Hil kan gak bisa masuk dongs. Jadilah dia mengawasi saja gw dari luar. Tapi dia tetep masuk untuk bantu angkat koper ketika mau masuk ke lorong x-ray itu. Gw pun melewati x-ray. Ih padahal gw udah sungguh-sungguh berupaya menunjukkan diri kalau gw bunting lho, kok tetep disuruh lewat x-ray, huh.

Begitu koper lewat lorong x-ray, mesti diturunin dong. Nurunin koper tentu sama beratnya dengan mengangkat koper. Secara eke bunting dan itu bisa membahayakan kondisi gw dongs tentunya ya gak sih, maka gw minta bantuan sama petugas yang ada di situ.

Dengan jelas dan terang, gw bilang,”Pak, tolong bantuin dong, saya lagi hamil.”

Dan si petugas itu dengan manissssnya menatap gw dengan pandangan tidak peduli dan berkata,”Tangan saya juga penuh.”

Bajiguuuurrrrrrr pengen gw bejek-bejek seketika itu orang!

Akhirnya gw terpaksa panggil Hil untuk masuk dan menurunkan koper itu buat gw. Aih luar biasa kemprul itu laki-laki petugas keparat.

Perlakuan yang sewajarnya, semestinya dan yang beradab terjadi ketika gw tiba di Koln-Boon Airport. Gw memang rajin memberitahu petugas kalau gw lagi hamil. Bukannya manja, tapi daripada kenapa-kenapa kan mendingan-mendingan. Jadi begitu petugas tahu gw hamil, koper langsung diangkatin dan diturunin, dan gw langsung diminta untuk tidak ngelewatin pintu x-ray.

Nah! Itu petugas di Bandara Soekarno-Hatta emang mestinya dipetjaatttt aja tuuuhh.. tidak ramah ibu hamil! Ih!

Advertisements