Gara-gara ada temen mau ke Bonn, Jerman, aih gw jadi melodi memori deeii..

Waktu itu gw ke Koln dan Bonn dalam rangka liburan musim panas. Aiiihh gile, gw jutawan banget gak sih liburan musim panas ke Eropah, hahahaa. Plesir ini adalah bagian dari denial-phase di detik-detik akhir ngerjain disertasi. [Eh sebenernya sampe hari gini, gw juga gak paham ya kenapa di UK disebutnya disertasi buat S2, padahal kan biasanya thesis ya? Ya sutralah. Orang Inggris kan memang gila *tuk tuk tuk sambil mengetuk kepala seperti Asterix*]

Gw ke Koln-Bonn ini berdua sama Mbak Eni, soulmate sejati dari Paul Robeson House. Mengapa ke sana? Alasan utama adalah karena ada tebengan. Di sana ada Mas Ging dan Mbak Ayu yang kerja di Deutsche Welle, jadi bisa ditebengin. Trus pas ada Nita, temen sekantor yang lagi liputan Piala Dunia 2006. Jadi murni gw ke sana karena ada tebengan. Eh boleh juga deng sekalian ngerasain aura bola-bola gila itu.

Naaah, Koln gak lengkap rasanya kalo gak menaklukkan Dom yang tinggi banget itu! Siang itu rame banget di depan Dom. Ntar malemnya tuh ada pertandingan Ghana lawan Republik Chek. Aih udah pada rame-rame gitu dari jam segini. Idih padahal pertandingannya masih malem. Kan ntar pas pertandingan malah capek dan gak bisa teriak-teriak *gw perhatian banget gak siy..*

Berhubung ini hari terakhir gw di Koln, gw niattttt bener dari pagi kalo gw mau menaiki 509 anak tangganya… apa pun yang terjadi! *kepal tangan ke udara* Mbak Eni nggak memperlihatkan gelagat kepingin naik Dom, apalagi Nita yang besoknya mau ke Fans Camp di Dortmund, jadinya ya udah, gw sendiri juga gak ngapaa.. yang penting mah menaklukkan Dom!

Dom ini sejatinya adalah gereja Katolik di Koln, yang masuk kategori World Heritage Site. UNESCO saja sampai menyebut Dom ini sebagai “exceptional work of human creative genius”. Gereja ini dikunjungi 30 ribu orang tiap harinya. Ahhh betapa bangganya gw menjadi bagian dari warga duniyaaa! Dom ini twingggiiii banget. Ternyata dia pun adalah gereja terbesar di Eropa Utara. Sebelum ada Monumen Washington, gereja ini jadi bangunan paling tinggi sedunia. Sambil menguatkan batin *tsah* gw pun mendekati si Dom ini.

Begitu masuk, eh ternyata mesti bayar. Duile, udah manjat tinggi, keringetan, disuruh bayar pula.  Apalagi pakai ada tulisan “no lift” segala. Beeuuh bikin keder aja. Untuuunggg gw saat itu masih pelajar. Untuk naik Dom cukup bayar 1 euro saja. Ih, asek dah. Mbok yao di Jakarta juga ada harga khusus buat pelajar gitu lho, kan sedeppp..

Okeh kita mulai memanjat. Kuncinya adalah pelan-pelan aja. Alon-alon asal kelakon. Dalam hati sih jiper. Kalo gw tiba-tiba pengsan gak kuat naik, pegimana? Kan gak ada yang ngegotong. Belum lagi kalo nggelinding 509 tangga ke bawah. Sungguh gak lucu bukan? Jadi ya tenang-tenang aja. Botol minum udah siap di tas, kamera udah siap diselempangin. Beres semua dah. Oke, mari kita memanjat.

Eh, gak manjat juga sih ya. Ini kan naik tangga biasa aja. Tapi tangganya muter gitu deh, mana space-nya sempit banget. Huhuhuhu. Jalur orang yang naik tangga itu tuh pas di puterannya, jadi gak kebagian dinding buat pegangan. Huhuhu, agak keder gw. Apalagi ini bule-bule pada semangat banget naiknya, jadi mereka bergerak lebih cepet dibandingin langkah kaki-kaki Asia gw ini. Tapi ya jangan menyerah dong.

Di tengah jalan, gw ketemu seorang bapak dan anaknya yang masih cilik. Aduh aduh, ini child abuse nih. Masa anak kecil disuruh naik 509 tangga siy! Ntar dia kalo gedean juga udah lupa kalo pernah naik Dom, percumalah ooom… Nah, karena ada anak kecil inilah gw jadi terpacu dan terpicu. Jangan sampe gw kalah sama anak kecil gituh, hahaha..

Setelah anak tangga ke entah berapa, kita nyampe di bidang datar. Dari situ jangan dikira udah kelar perjuangan. Masih mesti naik tangga lagi. Kali ini tangga standar, dari besi gitu. Nah ini lebih bikin jiper sesungguhnya, karena kan gw bisa liat bagian bawah. Gw suka curiga sih kalo gw takut ketinggian. Tapi kan rasa takut itu untuk dilawan toh? (cie sok berani)

Setelah naik tangga, mmmm mestinya ini udah puncaknya ya. Udah ada plang untuk jalan-jalan mengitari puncak Dom gitu. Edannya, di atas sini gw ngeliat ada loket berisi informasi buat turis. Ada bapak-bapaknya gitu yang jaga. Gw yang masih ngos-ngosan langsung jatuh kagum dong. Idih, ini bapak tiap hari kerja naik Dom sebanyak 509 anak tangga? Sinting!

Begitu sampe di atas, ah gw merasa perkasa telah menaklukkan 509 anak tangga itu! Oooh senangnya memandang Koln dari atas sini…

Waaa senangnya di atas siniii… Gw langsung sibuk foto sana sini aja. Minta tolong orang buat fotoin gw, foto mandiri, foto-foto pemandangan, ihhh asoy dahh.. Gw juga sempat berhitung, ternyata dari bawah nyampe ke atas sini, dengan tiga kali berhenti buat ngos-ngosan dikit itu makan waktu kira-kira 36 menit. Yah, not bad lah. Lagian kan gw gak lagi ikut perlombaan toohh…

Setelah berlama-lama di atas, akhirnya gw turun. Nah turunnya lebih tricky gitu. Gw langsung berasa puyeng gitu karena mesti turun tangga muter. Huhuhuhu. Mana gelap pula. Untung gw bisa pegangan dinding, jadi kan berasa lebih aman gitu lhow.

Sampe di bawah, baru deh berasa lemesssssss bener dengkul gw. Kayak mau copot… huhuhu..

Advertisements