Tadi baca twit dari @gila_buku yang mention soal bagi-bagi tips nulis, gw jadi wondering. Do I really have one?

Apa ya? Krik krik krik *garuk kepala*

Hmmm..

Gw aja masih suka terkesima sama tips-tips nulis dari orang lain. Dulu pas kuliah ngabisin buku soal proses kreatifnya penulis-penulis beken dengan harapan bisa menyerap ilmu. Nah, secara sekarang ‘Cheers, UK!’ udah terbit, trus ada orang nanyain tips, kira-kira gw jawab gimana ya?

*berpikir keras*

Aha! Gw tau. Mungkin ini. Satu hal penting yang gw highlight semasa gw menulis blog pippilottagoinguk di London tuh gw harus segera menulis setelah suatu peristiwa terjadi. Seperti suatu ketika, kami biasa deehh bikin makan-makan sambil ketawa ketiwi gak genah gitu di Paul Robeson House. Lalu Sly menantang gw: ‘Pokoknya gw sampai rumah, gw udah harus bisa baca update terbaru soal malam ini!’

Haiyaaa jelas gw tertantang lah. Begitu dadah-dadah para tamu di gerbang, gw langsung melesat ke atas kamar dan mengetik secepat kilat. Mengetik cepat sih udah bukan masalah, secara dulu gw pas libur sekolah di-les-in ngetik sama nyokap, hahaha! Dan gw selalu bersyukur dengan kemampuan gw mengetik cepat ini. Karena kalo lagi semangat, ide-ide melintas dengan sangat cepat di kepala. Kalau tidak diimbangi dengan kecepatan mengetik yang sama cepatnya, berabe.

Di kesempatan lain, gw mendapati kalau gw tidak segera menulis, maka momen itu hilang lenyap ditelan bumi. Seperti ketika gw ke Greenwich. Iya lho gw ke sana, tapi gak ada buktinya kan? Ada sih buktinya foto-foto karena gw waktu itu perginya bareng Arry daaaan… errr, sama siapa lagi ya? Nah tuh kan gw pikun. Udah pikun, kehilangan momen. Jadilah klop. Waktu itu gw gak bisa langsung update blog soal plesir Greenwich karena waktu itu tuh udah mepet-mepet masa pulang, nyelesaiin disertasi dan urusan pritilan kirim barang pulang. Hectic berat bikin gw ribeettt benerrr..  dan gak sempet blas untuk update blog. *for a person who claims to have an excellent multi-tasking ability, pffffhhh… *

Jadi mungkin itu tips utama gw: segera menulis selagi hangat di kepala. Supaya hangat juga meluncur sampai ke ujung jari. Dengan begitu, lonjakan-lonjakan emosinya kerasa di tulisan. Belum tentu tulisan pertama adalah yang terbaik, tapi paling enggak, momen itu gak hilang.

Cieeee, gw punya tips nulis niyeeee.. suit suitttt…  *keplak!*

Advertisements