Seperti biasa, rombongan yang naga-naganya bakal dapat Chevening tuh bakal diikutsertakan dalam kelas IELTS. Kalau udah kelar kelasnya, trus tes. Kalau skornya sesuai dengan permintaan universitas di UK, ya dapet deh tuh Chevening. Tes IELTS boleh ngulang sampai 2x kalau gak salah (dan masih dibayarin) asal segera nyampe skor yang diinginkan.

Eh tepatnya, dulu pas jaman gw gitu. Denger-denger sih angkatan Chevening yang terbaru tuh gak ada kelas IELTS. Langsung terjun bebas ke ujiannya. Pun, tes IELTS-nya bayar sendiri. Whoooahh betapa leganya gw dulu sekolah ketika belum budget review! Hehehe.

Pas angkatan gw, kelas IELTS-nya itu kalau gak salah dibagi 3. Pembedaannya tuh dari durasi kelas yang mesti diikutin. Ada yang 3 bulan, 2 bulan dan 1 bulan. Gw yang 1 bulan. Heeeitss, pasti langsung mengira bahasa Inggris gw udah berlogat dan berlafal British gitu kan? Hahaha. Sejatinya gw gatau kenapa gw masuk kelas yang 1 bulan ini. Anggaplah ini sebagai misteri. Begitu juga misteri kenapa gw sampe bisa dapet beasiswa Chevening ini, hahaha.

Sekelas gw itu cuma sedikit orang: gw, Tika, Mbak Anta, Mbak Iis, Wipsar, Doan, Mas Imin. Dah cuma 7 orang. Kelas IELTS sebulan itu ya kayak kursus bahasa Inggris gitu deh. Dikasih materi, latihan, evaluasi, suruh latian sendiri. Sesekali ya ada materi juga soal UK secara umum, gak semata-mata soal pelajaran bahasa Inggris. Soalnya tes IELTS itu beda dengan tes TOEFL. Tes TOEFL kan banyak soal grammar juga, sementara tes IELTS itu lebih ke pemahaman. Mungkin karena itu juga ada materi-materi ekstra non-bahasa, supaya pemahaman makin kuat. Kali lho yeeee.. ini cuma prasangka baik aja, hihihi.

Tebak siapa yang mana hayo...

Sempet bosen juga les IELTS sebulan itu. Beuh gak kebayang gimana dulu Citta, Mbak Eni yang lesnya 3 bulan. Gw sih gak kebayang gimana cara gw minta izin cuti di luar tanggungan sama kantor untuk itu. 3 bulan tanpa gaji boooo.. sementara gw gak dapat income dari mana-mana lainnya? Hororrrr.. Makanya gw beruntuuung banget dapat kelas yang sebulan. Gw gak perlu terlalu repot menjelaskan permintaan izin sebulan itu. Apalagi kan status gw waktu itu belum bener-bener tegas dan terang benderang kalau gw pasti beneran akan berangkat ke UK dengan beasiswa Chevening. Les IELTS ini kan ibaratnya baru kulonuwun buka pintu doang gituh.

Dalam sebulan itu, setengah atau sepertiga kelas terakhir pada akhirnya lebih banyak diisi latian sendiri. Waktu itu tuh kita lesnya udah di salah satu ruangan di Perpus Depdiknas. Saat itu perpustakaan British Council yang terkemuka di S. Widjodjo Center itu sudah berpindah ke Depdiknas. Jadilah kita ada di sini. Begitu disuruh latian mandiri, kerjaan kita ya keluar masuk perpus, untuk cari contoh-contoh latihan soal IELTS lagi. Abis itu masuk kelas lagi, latian lagi, segala listening exercise-nya ya kita kerjain juga. Abis itu evaluasi bareng-bareng.

Gw dulu paling cemas sama tes listening. Ngeri budek gw kumat, kekekeke.

Karena kloter les IELTS gw paling terakhir, sekelas gw tuh jadinya paling kuper. Gak terlalu kenal kloter IELTS lain yang udah duluan mulai dibandingkan kita. Kita baru masuk, eh dia dah kelar. Gak sempet kenalan. Baru ketemu lagi pun pas mau ujian. Yaaa pas ujian mana sempet ngobrol kiri kanan. Yang ada mah setiap orang sibuk komat-kamit menguatkan diri sendiri supaya lancar pas di tes IELTS, hihihi.

Overall band score IELTS gw dulu adalah 7.5. Dan unbelievably, nilai tertinggi gw (8.5) adalah listening. Haha!

Advertisements