Proses gw menemukan SOAS dan program Critical Media and Cultural Studies itu panjaaaang dan berliku. Ini utamanya terjadi karena di awal, gw gak tau dengan sesungguh-sungguhnya: gw ini mau sekolah apa siy? Hihihi..  ketara banget yaaaa, niatnya nyari beasiswa cuma biar bisa plesir gratisan *oh maafkan aku Ratu Elizabeth!*

Yang ada di kepala gw hanya satu: gw mau belajar soal media. Tapi hellowww.. itu kan luas banget. Ibarat kata hari gini ada yang bilang ‘Gw mau belajar komunikasi.’ Booo mending nyelem ke laut dulu aja deh tuh, gak kalah luasnya, hihihi. Pertanyaan itu juga yang gw dapat ketika tes wawancara Chevening. Ditanya lah sama si bule yang perempuan: Media Studies kan luas, elu pinginnya yang kayak apa?

Yang gw inget adalah reaksi gw menerima pertanyaan itu. Syok. Dalam hati langsung memaki, ‘Anjrit!’ Untunglah gw berpikir lebih cepat dari ingatan gw. Jadilah gw ngoceh ngalur ngidul entah ngomong apaan. Begitu gw keluar pintu dari tempat wawancara, gw udah nggak inget gw ngomong apaan barusan. Dari situ gw berikrar: gw harus serius mencari tahu nih sebenernya gw mau sekolah apaan dan kenapa.

Sebagai bagian dari proses mencari informasi, gw browsing aneka rupa situs sekolah-sekolah itu. Waktu itu gw hajar bleh aja, uni mana aja disikat. Yang penting di London, hihihi. Abis browsing, kirim email ke mereka: minta prospektus. Aih heran deh gw. Universitas di sana kok ya pada baik hati banget. Kayaknya semua uni di UK itu mau aja ngirimin prospektusnya gratis. Gile, ngirim ke Indonesia aja kan udah mahal ya bo. Apalagi prospektus kan pasti tebal, dengan kertas bagus, gambar keren dll gitu. Tapi ya cuek aja. Selama gratis, toh UK negara kaya ini, hihihi.

Alhasil gw tiba-tiba jadi kolektor prospektus berbagai uni. Gw sih seneng banget ngeliat-ngeliat prospektus. Fotonya bagus-bagus. Kertasnya bagus. Keren lah pokoknya. Isinya sih ya udah pasti gombal, namanya juga lagi promosi. Tinggal mengimbangi informasi yang ada di prospektus dengan hasil Google-an. Riset kan juga harus both sides hahaha.

Ketika browsing lalu berasa ser-ser-an sama salah satu judul kuliah, maka gw akan segera mencari tahu lebih lanjut. Belajar apa aja sih di sana. Kira-kira kalau membaca judul mata kuliahnya gw bakal tertarik atau enggak. Saat itu tentu saja gw belum mikirin ini sekolah ada di sebelah mana London, mahal atau enggak atau apa lah. Yang penting nemu sekolah yang mau nampung gw dulu dah. Abis itu gw google lagi. Ini sekolah apaan sih sebenernya. Bagus atau enggak predikatnya. Kualitas pengajarannya gimana. Trus beberapa website uni tuh menawarkan 36o degree view on something gitu. Ya gw sikat aja, meskipun sambungan internetnya ndut-ndutan. Bla bla bla, segala gw klik deh.

Untungnya saat itu gw masih waras dan gak bikin tabel perbandingan pros-and-cons antar tempat kuliah, hahaha!

Ibarat ngelamar kerjaan, ya kirim aja aplikasi sebanyak mungkin. Mana yang nyangkut, dijajaki aja. Jadilah gw dulu mendaftar ke Goldsmiths, University of London, mau ambil MA in Transnational Communications and Global Media. Juga apply ke City University di London, mau ambil MA in International Communications and Development. Dan hampiiir saja melamar ke East London University.

Di awal riset, SOAS belum terjaring tuh soalnya program yang gw ikutin itu terhitung program baru. Tapi in the end, aaahh betapa beruntungnya gw menemukan SOAS si kekasih hati…

Advertisements