Tags

, ,

Ciee.. gw jadi alumni Chevening nih ceritanya. Kemarin gw memenuhi undangan Mbak Rowena untuk sharing bla bla blu blu soal hidup di UK di hadapan kloter terbaru Chevening yang segera berangkat.

Tibalah gw di BC dengan kondisi masih syok  karena HP masih diketahui hilang raib bersama taksi (pada akhirnya ketemu kok, trims Taksi Express!). Setelah ngobrol sama Mbak Deasy soal rencana roadshow dan launching buku bersama British Council, gw masuk ke ruangan tempat sharing itu. Sebelum masuk, eh ketemu Ucup. Begitu masuk eh ketemu Dion. Kali ini kami persilakan suami-suami untuk menimba ilmu di UK, hahaha. FYI, Ucup itu suaminya Tika, sementara Dion itu suaminya Citta.

Begitu gw jreng jreng duduk di depan, baru liat ada Mbak Lanny. Hoalah, akhirnyaaaa jadi juga dia ikut Chevening setelah bergundah gulana soal ambil itu beasiswa atau enggak. Ih gile, di saat semua orang berburu beasiswa bergengsi ini, dia malah pikir-pikir ulang, dasar eduuun, hihihi.

Dan to my surprise, di sebelah Mbak Lanny ada Rizka! Astaga! Rizka yang ngejual TV-nya itu dulu ke gw pas di London? Healah, ngapain juga nih anak ada di sini? Sembari gw melotot takjub ke arah dia, dia langsung menaruh telunjuk ke depan mulut sembari senyam-senyum.

Di acara sharing alumni itu tentu gw gak sendirian. Ada Mas Naja dan Mbak Mita, dari angkatan yang berbeda dengan gw. Mas Naja itu di Birmingham kalau gak salah, sementara Mbak Mita dari Dundee. Duh gile, dua kota yang udah pasti gak bakal gw lirik gitu, hihihi sotooyy.. Eits, ada juga Mas Fajar, yang dapat beasiswa Chevening-OSI ke Essex. Ketiga  orang itu serius sekali bo presentasinya. Gw langsung tertunduk malu dan gak berasa jadi pelajar teladan gitu.

Mas Fajar sampai bikin powerpoint gitu buat presentasi! Hoalah.. dasar edan. Sementara Mas Naja sibuk cerita soal ikutin aja semuuuaaa mata kuliah yang ditawarin. Gw jadi sibuk mengingat-ingat: emang gw dulu gitu ya? Iiih gw langsung berasa gak ambisius kuliah gitu. Mbak Mita bicara soal suntik meningitis buat yang rawan kedinginan di sana. Sementara gw angkat alis sebelah: kok gw baru tau ya? Hihihi, ini sebenernya gw betulan kelar sekolah di UK gak sih? Kekekekek.

Ada Cheveninger yang nanya soal home sick, soal jalan-jalan malam, soal makanan dan sebagainya. Duh, kayak gitu mah santai aja Mbak. Serius deh. Kecuali kita pergi ke Kutub Utara, semua kayaknya bakal aman-aman aja tuh. Keluar malam, yaaa namanya di negara orang ya mesti hati-hati. Mau semalem apa sih? Gak jam 2 pagi baru pulang ke asrama kaaan?

Lalu soal makanan, ada salah satu yang udah sibuk dengan bawa bumbu instan. Gw dulu juga mikirnya gitu. Tapi secara gw gak rewel soal makanan, ya cincai aja. Ada garam dan lada toh di UK? Jadi ya santai aja. Gw toh bukan pemasak jago handal nan trampil yang masak pakai sereh, pakai terasi, atau pakai bahan-bahan apa pun itu yang hanya ada di Indonesia. Lagipula, selama di kota itu ada China Town, maka udah pasti hidup aman dan nyaman. Hidup gw pun ditopang keberadaan bumbu instan produksi Malaysia, hihihi.

Trus home sick? Duuuhh kok gw sama sekali gak home sick yaaaaa? Nyokap-bokap, bisa ditelfon. Pacar tinggal di-YM, G-talk atau Skype meski ndut-ndutan. Masa iya gw kangen kerja sih? Helloooo.. setaun plesir masa nolak? Hehehe, iya iya, mesti belajar juga sih. Mesti bikin essay juga sih. Mesti bikin disertasi juga sih. Tapi kaaaan kita harus melihat sisi baiknya tooh..

Hidup di negeri orang gak seseram apa pun yang mungkin terlintas di kepala. Apalagi dengan dukungan sesama teman Chevening, yang sama-sama kere dan terlantar, yaaaa cincay ajaaa.. Pesan gw cuma satu: berbaik-baiklah sama sesama teman Chevening, karena somehow someday elu pasti butuh nebeng nginep di tempat dia, kekekek…

Di akhir pertemuan, gw kasih buku ‘Cheers, UK!’ buat Mbak Rowena. Ucup langsung ngomporin: dibagiin dong bukunya. Hiyyaaah.. mendinga gw kilikitik British Council aja deh buat borong buku gw dan dibagikan ke Cheveningers, hihihi.

Advertisements