Gw kayaknya ada apa gitu deh sama HP Sony Ericsson. Atau tepatnya karma dari HP Philips Xenium 9@9++ yang gw pensiun dinikan ini tidak kunjung berakhir.

Jadi ceritanya gini *dehem* Kemarin siang tuh gw menempuh perjalanan jauh dari Kantor Imigrasi Jakarta Timur ke British Council. Jauhhhhhh banget tuh. Di Taksi Express yang gw tumpangi gw sampai tidur bolak-balik dan tetep aja gak nyampe-nyampe. Pas udah rada deket BC, gw nyiapin duit. Trus tiba-tiba teringat, eh BC itu di BEJ lantai berapa ya? Gw ambil HP dari tas, trus nge-google. Trus taksi sampai. Trus duit gw kasih. Trus gw turun.

Begitu keluar taksi, taksi melaju, gw ngerogoh tas. Anjrot, HP gw di mane?

Langsung dah gw taro tas, lalu ngebongkar isi tas. Soalnya gw suka sok-sokan ketinggalan barang, eh taunya nyelip. Dalam hati kecil *tsah* gw berharap HP gw sebetulnya keselip aja. Eh gw udah bongkar tas dua kali, tetep aja gak ketemu. Lemeeessss dah gw. Ampuuunn.. ini berarti HP SE gw kedua yang hilang tahun ini.. Setelah SE C510, kali ini SE Elm tersayang yang ramah lingkungan ituuuu.. huhuhuhu..

Abis itu gw bingung deh mesti ngapain. Sempet kepikir mau ngejar tuh taksi pakai ojek. Gile, kayak cuma satu aja Taksi Express di Jakarta.. Mana gw gak inget pula nomornya. Apalagi tampang si Pak Supir, secara gw cuma ngeliat dari tampak belakang dalam kondisi ngantuk berat.

Trus ada Taksi Express lewat. Gw setopin. Gw minta tolong si Pak ini untuk ngabarin pakai radio panggil itu ke kantor pusatnya, minta supaya taksi yang barusan nganter gw itu balik ke BEJ atau gimana gitu. Lagi-lagi karena gw gak inget nomor taksinya, si Pak ini bingung ngebantuin gw gimana caranya. Apalagi si kantor pusat itu gak nyaut-nyaut. “Bukannya saya nggak mau bantu, Mbak.” Iya Pak. Huhuhu.

Abis itu ya gw masuk aja deh ke BEJ. Gw bengong 5 detik dulu untuk menentukan apa langkah selanjutnya. Trus gw dateng ke bagian Information, minta tolong sama si Mbaknya untuk minta 1 SMS, supaya Hil bisa telfon gw. Mbaknya tersenyum manis dan memberikan HP-nya ke gw. Gak lama Hil telfon.

Pertanyaan pertama,”Koookk bisaaaaaaa ilang lagi?” *gw rasa itu Hil ngomongnya sambil melotot atau garuk-garuk kepala*

Setelah itu gw kasih tau nomor kantor pusatnya Taksi Express beserta detil perjalanan: dari Kantor Imigrasi Jakarta Timur, ke BEJ, lewat tol, ongkos taksi 40 ribu. Siapa tau manjur. Dah abis itu lemes. Makan deh biar gak lemes, hihihi alesan. Dalam hati gw mengutuki diri sendiri kok bisaaaaa kehilangan HP lagi. Setelah SE C510 gw dijambret abis ngecek email soal update buku ‘Cheers, UK!’ di Gagas, sekarang SE Elm gw yang raib pas gw menuju British Council untuk ngomongin roadshow buku. Hoalaaaahhh…

Pas udah nyampe British Council, baru deh dapat kabar lewat Mas Yud, disampaikan lewat Deasy: HP gw kembali dengan selamat. Whoaaaaaaa kereeen!

Ternyata setelah si Pak Supir Taksi yang membawa gw itu menyadari kalau HP gw tertinggal, dia balik lagi ke BEJ. Dia sempet nunggu gw 10 menit di situ, berharap gw balik lagi ke bawah. Dan gak lama, Hil nelfon ke kantor pusat Taksi Ekspres untuk nanyain HP gw itu. Klop. Jadilah abis itu Pak Sudarno yang baiiiiikkkk hatinya itu nganterin HP ke kantor gw di Utan Kayu.

Fiiuuhhh… legaaaaa.. HP gak jadi ilang! Yippie! Gw terselamatkan dari terseret arus BB, hahaha!

Advertisements