Tags

, ,

Pas masih di Jakarta, gw nyaris gak pernah buka peta. Eh, buka sih, kalau lagi naik mobil, lalu mau pergi ke mana gitu, trus gw disuruh nyari alamat. Tapi selebihnya? Nggak. Secara gw ke mana-mana naik ojek atau taksi, yaaa kita serahkan saja urusan pencarian kepada supir taksi dan tukang ojek toooh..

Tapi begitu di London, mau gak mau, gw mesti baca peta. Jalan cuma seencrut sedikit doang, pasti gw perhatiin baik-baik tuh peta. Dan secara gw bukan pembaca peta yang berbakat, maka itu buku London A-Z bisa gw puter-puter sampe akhirnya gw bingung sendiri cari jalan, hahaha!

Ketika gw lagi Orientation Weekend for International Student di SOAS, salah satu materinya adalah soal bepergian di dalam kota. Disarankan supaya tidak jalan sambil baca peta, karena kalau begitu ketara banget kita orang baru. Usulnya begini: tentukan rute, fotokopi, lalu highlight jalur yang akan dilalui. Heiyah, fotokopi? Di mana? Kalo di Depok atau Jalan Waru gw tau di mana mesti fotokopi. Lah di London? *tuk tuk tuk* Niatnya sih baik ya saran itu. Soalnya kalau kita jalan sambil bolak-balik baca peta kan jadi ketauan kalo kita turis yang gatau jalan toh.  “Then you’re becoming a victim,” begitu.

Tapi I can’t help it dong. Gw justru berasanya pengen ngecek peta melulu gitu pas lagi jalan. Itung-itung sambil ngapalin jalan. Itung-itung ini upaya gw berupaya berkenalan dengan London, ciyeh. Apalagi gw juga tidak diberkahi ingatan fotografis sehingga bisa hafal luar dalam jalan-jalan yang barusan gw lalui. Gw cenderung jalan sambil liat-liat kiri kanan, yaaa turis banget gitu deeeh… Jadinya ya gak merhatiin jalan, hihihi.

Dulu gw sempet sok-sokan cari gampang dengan menjadikan toko sebagai patokan. Tapi itu ternyata salah besar sodara-sodara. Mau pakai Starbucks sebagai patokan? Atau toko buku Waterstone? Atau toko Boots? Monggo… dijamin nyasar! Karena dalam satu jalan, bisa aja ada banyaaaakkk sekali toko-toko itu. Hiiihhh.. bener-bener itu gak bisa jadi patokan deh.

Jadilah London A-Z selalu ada di tas gw kalau bepergian. Harganya £ 4.95, terdiri dari 384 halaman. Dari awal sampai halaman 173 isinya peta, lalu sisanya direktori nama jalan. Ada yang bentuknya buku, ada yang jilid biasa, ada yang pakai ring besi, ada juga yang peta lipat. Belinya bisa di mana-mana, dari tukang koran di pinggir jalan sampai di toko buku serius. Gw pilih yang buku berjilid biasa, di sebuah toko kecil dekat Kings Cross Station.

Dan buku peta London A-Z itu, juga peta tube, betul-betul jadi penyelamat gw berkelana di London. Tanpa itu, widih, bisa-bisa gw gak balik ke rumah gw nih!

Sebelum gw balik ke Jakarta, buku peta itu gw hibahkan ke Tita, selaku penerus gw di SOAS dan Paul Robeson House. Titaaaa… hayooo kembalikan peta gw! *sambil tolak pinggang*

Advertisements