Pas ke Aksara, liat-liat ke rak majalah. Eh kok ada yang bonusnya lucu. Notes. Aih gw emang paling hobi sama notes. Kebiasaan (buruk) ini sudah ditandai temen kuliah gw, Verena, sejak lama.

Dan notes ini warnanya merah. Merah. Yaoloh, gw banget tuh. Lalu gw ambil lah, dengan tatapan mata tetap terpaku pada notesnya. Wah bagus nih notesnya. Hardcover. Trus pakai ring. Ambil ah.

Ini majalah apa ya? In Style. Aih majalah apaan tuh? Harganya berapa? 44 ribu. Hmmm, pikir-pikir dulu. Trus bergeser ke rak lain, tempat jual notes. Notes yang gw incer 55 ribu, lebih kecil dan gak hard cover. Ya sudah. Kalau gitu gw beli notes merah keren itu, berbonus majalah. Eh, kebalik yaa?

Membeli majalah hanya karena bonusnya adalah satu hal yang sering gw lakukan pas summer di London. Kenapa pas summer? Ya semata-mata karena gw baru ngeh aja kalau bonus majalah itu lucu-lucu hihihi. Gatau juga sih apakah majalah itu baru ngasih bonus pas summer atau ngasih sepanjang masa gitu? Gatau deh, yang jelas gw memulai kebiasaan mampir di Waterstone dan liat-liat majalah demi berburu bonus itu ya justru jelang gw pulang. Dweeng, telat lagi deeeh taunya!

Gw pernah beli majalah karena bonusnya sendal teplek. Sebener-benernya sih gw bawa sandal Teva pas ke London. Tapi ya tergoda gak penting aja beli majalah itu karena bonusnya sandal. Yang sering juga gw beli adalah majalah musik karena bonusnya CD.

Alasan paling gak penting yang membuat gw beli majalah karena bonusnya adalah ketika bonusnya tube top warna hitam. Hauhuahua, tube top itu gak pernaaaaah sekalipun gw pake, kikikikik. Giliran mau sok-sokan pake secara di London masih summer, eeeehhh summer-nya udah boongan lagi. Dwingin! Uuuh, gagal keren dah!

Advertisements