Tags

,

Gw puasa lho pas di London. Hebat ya *bangga* Padahal sedari di Jakarta udah berikrar mau pakai alasan ‘kan lagi jadi musafir’ untuk gak puasa, hihihi. Tapi berhubung ada temen sahur, ya oke lah deh yuk mari kita puasa.

Sahur bergizi

Temen sahur gw tentu saja Mbak Eni. Tanpa Mbak Eni yang seasrama bareng gw di Paul Robeson House, udah pasti gw gak bakalan puasa. Bayangkan, mesti bangun pagi-pagi buta buat masak sahur dan menyantapnya di tengah hawa dingin? Idih, emoh banget. Tapi berhubung ada temen seperjuangan, hayuh deeh.

Menu sahur gw bervariasi. Kebetulan ada abon, kalau nggak salah ini masih peninggalan dari sodara gw yang gw lucuti perlengkapan dapurnya untuk mengisi dapur gw. Trus ada Suseno. Bukaaan… ini bukan nama laki-laki berkumis tebal dan berdada tegap. Tapi dia adalah merk makanan kering dari udang gitu deh, kiriman dari nyokap. Kadang-kadang masak sayur juga biar makanan gw bergizi.

Sahur kurang bergizi

Kalau malas, ya mampir ke Tesco dekat SOAS dulu untuk beli makanan yang tinggal taro di microwave, slurp! Tapi Tesco di situ kecil, jadi variasi makanannya dikit. Kalau mau agak niat ya jalan dulu ke Sainsburry di Angel, biar lebih banyak pilihan makanan-siap-microwave.

Lokasi makan sahurnya bisa bervariasi. Bisa gw turun ke bawah, ke dapurnya Mbak Eni, atau sebaliknya. Itu tergantung siapa yang punya pancingan makanan paling banyak. Fair enough gak siiy? Kalau gw yang mesti masak sayur, maka Mbak Eni yang dateng ke dapur gw. Kalau Mbak Eni yang lagi punya inisiatif tinggi masak, ya gw yang nyamper. Kami saling menyayangi lah 🙂

Sahur bareng Mbak Eni

Untungnya pas puasa di London itu bukan pas summer yang mataharinya masih mencorong di pukul 7 malam. Jadi ya santaaii aja puasa di sini. Haus sih enggak, karena kan adem. Untungnya gw juga gak dehidrasi di sini. Jadi gw gak ngerasain puasa yang serem-serem gitu kayak cerita banyak orang tentang puasa di Eropa.

Duh jadi kangen Mbak Eni nih, pingin masak sahur bareng lagi, kekekek.

Advertisements