Tags

,

Gw baru saja selesai mengurus paspor baru. Tepatnya memperpanjang paspor yang sudah kadaluarsa sejak Januari lalu. Terakhir gw ngurus paspor itu ya pas mau ke UK. Alhasil, gw udah lupa gimana prosedur ngurus paspor. Kali ini gw sok-sokan gak mau riset dulu. Surprise me aja deh.

Map merah untuk daftar paspor itu sudah diambil lebih dulu oleh utusan gw. Tepatnya, nitip ambilin sama tukang ojek langganan, hehe. Sesudah itu di tangan, dilengkapi dengan semua berkas yang diminta beres. Pada suatu Selasa, gw ke sana. Sesampai di sana, gw baru tau kalau Kantor Imigrasi Jakarta Timur sudah direnovasi. Tempat pengurusan paspor gak lagi di tempat panas yang dipenuhi tukang jualan makanan itu. Wih, lega, kirain gw bakal seharian kegerahan di sana.

Ternyata sekarang masuknya dari samping, lalu pengurusannya di lantai 2. Begitu tiba, gw pun terpesona. Waah beradab sekali tempatnya. Tempatnya keliatan masih baru, ada mesin untuk ngeluarin nomor antrian itu. Tertib. Ah, begini mestinya sejak dulu biar gak stres ngurus paspor. Coba jaman Senja, anak gw, dulu bikin paspor udah gini, kan enak.

Pertama-tama, berkas harus diserahin ke si bapak petugas yang duduknya di sebelah mesin nomor antrian. Dia akan

Loket berkas

periksa segala berkasnya. Termasuk meminta gw untuk fotokopi ulang paspor, KTP dan surat nikah di atas kertas A4. Supaya gak ketelisut karena kalau di tempat fotokopi biasa kan kertasnya dipotong tuh. Lalu gw pergi ke tempat fotokopian yang ada di lantai yang sama. Beres. Lalu mengantri untuk taro formulir.

Itu hari gw udah siap untuk sampai sore nungguin paspor kelar tuh. Tapi ternyata setelah (akhirnya) nomor antrian gw dipanggil, ya gw cuma setor berkas doang. Ditengok pun enggak tuh berkas asli yang gw bawa. Dia cuma ambil yang fotokopian, lalu dikasih tanda centang di sana sini, ngelengkapin dikit formulir yang sudah gw isi, lalu udah. He? Udah? Trus ngapain lagi Pak?

“Balik lagi hari Senin tanggal 30 Agustus.”

Dwoooh mesti balik lagi nih? *tepok jidat niru Nita*

Ruang wawancara

Jadilah tanggal 30 Agustus itu gw ke Kantor Imigrasi lagi. Kali ini agendanya adalah foto, sidik jari dan wawancara. Lokasi ketiga aktivitas ini tuh persis di sebelah loket tempat gw nyerahin berkas paspor. Di satu ruang tertutup, di dalamnya dibagi dua lagi. Di kanan buat foto dan sidik jari, lalu di kiri untuk wawancara. Untuk wawancara ini ada 6 meja yang masing-masing dibatasi sekat. Biar gak nyontek kayaknya, hihihi.

Begitu gw kelar foto (dengan rambut baru) dan sidik jari (dengan sidik jari lama tentunya), gw duduk di bangku kayu bersama yang lain menunggu wawancara. Saat itu habis jam makan siang tuh. Dari 6 meja, hanya 2 yang terisi. Prosedurnya pun gak jelas: nunggu dipanggil atau mesti naro berkas di meja atau proaktif nyodorin duluan? Gw paling sebel sama ketidakjelasan prosedur, karena sangat mungkin gw dilewatin urutannya sama orang lain *keluh*

Setelah sempet ngotot-ngototan gak penting sama pengantri lain, gw pun dapat giliran. Di papan yang terpampang di lantai 1 Kantor Imigrasi ada tulisan: bawa berkas asli saat wawancara. Dah gw bawa tuh. Ditanya pun enggak. Pas wawancara? Ya gak bermutu lah. Gw cuma ditanya gini kayak gini:

T: Kerja di mana?

J: Di radio, di Utan Kayu.

T: Ooo, Kayu Manis?

J: *oh my God, kutukan itu belum berakhir* Bukan, di Utan Kayu Pak.

Gimana mau waspada, lha itu pengumuman ada di pojokan dan ketutupan gitu.

Ya udah gitu doang wawancaranya. Orang yang antri sebelum gw juga pertanyaannya gak mutu gitu. Masa cuma ditanya gini,”Jadi nama Marpaungnya mau dipertahankan atau dipakai nih?” Laahh penting bener. Pantesan aja teroris pada lolos, lah wong gak ditanya yang bener begini.

Begitu kelar wawancara, ya udah. Si bapak petugas gak ngomong apa-apa. Nah trus selanjutnya apa? Asiik udah kelar ya Pak? Gak papa deh nungguin lamaan dikit, udah siap bawa buku bacaan kok!

“Balik lagi Senin depan untuk ambil paspor.”

Ya amplop! Lagiii?? *kali ini tepok pantat*

Jadilah gw Senin kemarin datang untuk kali ketiga ke Kantor Imigrasi Jakarta Timur. Loket antriannya tuh ada di samping ruang kaca tempat wawancara-sidikjari itu. Gak lama sih, paling gak sampai 15 menit. Karena itu bikin lebih dongkol dong. Udah jauh-jauh, lah kok ya cuma sebentar. Mending tuh lama sekalian, tapi sekalian rampung gituuuh.

Udah 3x datang, wawancara gak bermutu, hhhh.. *tarik nafas panjang* Untung aja pas sesi foto, gw boleh minta ulang karena rambut gw berantakan banget, hihihi.

Advertisements