Tags

, ,

Jelang Lebaran gini, biasanya di wartawan rame urusan soal THR. Ini THR boong-boongan karena asal muasalnya dari narasumber. Duileh. Dari Polres sampai Istana, pada sibuk ngasih THR buat wartawan. Lah emangnya kita kerja buat situ? Plis deh *melengos*

Pas di London, gw sempet ngerasain disogok. Tentu saja judulnya gak vulgar ‘suap’ atau sejenisnya. Eh tapi tepat gak ya ini disebut suap atau sogok? Lah wong gak jelas ini buat apaan sebenernya.

Jadi ceritanya begini sodara-sodara. Suatu hari itu, gw terima telfon dari Citta, ngajakin makan-makan gratis. Hayuuuh.. langsung gw sambut gembira! Di Bayswater pula! Duh langsung kebayang bebek panggang Four Seasons yang endang gurindang itu.

Makin penasaran begitu dikasih tau siapa pengundangnya: salah satu atase-nya KBRI. Widih, siapakah gerangan? Tapi secara ini undangan dari mulut ke mulut, jadilah beda orang, beda info. Menurut Djatu, pengundangnya adalah pejabat tinggi di salah satu angkatan. Eits ini tentu maksudnya bukan Angkatan 45 atau Angkatan Balai Pustaka yak, tapi angkatan di TNI. Siapa pun dia yang mengundang, hayoh kita let’s go!

Restonya ada di Bayswater, meski bukan di Four Seasons yang gw idamkan. Dari tampilannya, ini restoran serius. Serius mahal maksudnya. Yang kalo gw lewatin, maka udah pasti gak bakal gw pilih. Di dalam resto itu, banyak teman yang gw kenal. Namanya juga ini undangan kayak pesan berantai, jadinya ya nyampe ke dia-dia lagi, meski juga ada wajah-wajah yang baru gw liat.

Begitu makan-makan *yang ternyata gak enak itu, cih* kelar, tiba saatnya perpisahan. Meja  kami didatangi oleh seorang Mas-mas berwajah baik hati. Di tangannya ada berlembar-lembar duit. Duit? Iya. Duit. Iiiihhh. Nominalnya 100 USD. Eh ini duit apaan?

Gw bersikukuh tidak terima duit yang dibagi-bagiin itu dan ngotot-ngototan sama si Mas.

Gw : Boleh gak kalo saya gak terima duitnya?

Mas : Yah jangan dong Mbak.

Gw : (makin kesel) Tapi kalo saya gak mau terima duitnya gimana?

Mas : (bingung) Yah..

Tika datang dan menyelamatkan situasi dengan mengajukan opsi: gimana kalau duit itu disumbangkan? Dengan wajah lega, si Mas setuju dan berkata,’Oh ya kalau begitu boleh Mbak.’ Deal! *meski gw tetep misuh-misuh* Bagaimana pun si Mas cuma terima perintah disuruh bagi-bagi duit Pak Bos, jadi gw percuma aja ngomel 7 hari 7 malam sama dia.

Dari Mas Deddy yang juga ada di resto itu, gw dapat cerita lain. Di meja dia, dibagikan juga duit 100 USD. Gres diambil dari dompet, langsung dibagiin ke anak-anak yang ada di meja itu. Itu duit dalam kondisi super licin, yang disukai money changer gitu deh. Si bapak itu bilang,’Ini buat jajan,’ sembari bagi-bagi duit. Daassssss, hebattt.

Gila ya bo. Kayak negara kita udah kaya banget aja ada pelajar di negeri seberang pake dikasih duit segala. Siapa pun itu yang bagi-bagiin duit, dia kan pejabat negara. Duitnya dari mana? Ya dari pajak kita semua, bukan? Trus itu duit yang dibagi-bagiin buat kami ketika di London itu, asal muasalnya dari pos anggaran yang mana? Hhhhhh.. *ngelus dada*

Duh Pak, mendingan duitnya dipakai buat kegiatan yang lebih berguna bagi nusa bangsa deh!

Setelah bergundah gulana dan memaki-maki duit 100 USD itu, jalan tengahnya pun tiba. Lewat Mbak Adhiek, flatmate-nya Tika, gw titipkan duit 200 USD punya gw dan Mbak Eni untuk terbang ke Indonesia. Duit itu akhirnya sampai ke korban gempa Pangandaran. Jelas lebih berguna ketimbang duitnya berakhir di kasir supermarket atau ebay kan?

PS: Postingan ini gak ada di buku ‘Cheers, UK!’ karena terlalu politis (cieh). Pas gw mau posting di blog dulu juga was-was, ngeri dicap moralis. But sometimes you do have to speak up your mind, rite?

Advertisements