Dulu pas di SOAS, salah satu mata kuliah optional gw adalah ‘Approaches To The Other in Horror and Science Fiction Films’. Ini kuliah seru banget. Seru karena ngomongin soal film. Juga seru karena gw harus melawan rasa takut gw akan film horor.

Sumpah mati gw ini penakut sama hehantuan, walaupun suka gengsi nunjukin kekekekek. Tapi gw paling males deh tuh nonton film horor atau sebangsanya. Mendingan nonton film Zombie aja, karena itu gak bakalan kejadian. Atau nonton Friday the 13th sekalian, yaaa Freddy-nya nakutin sih tapi dia gak bakal tiba-tiba nongol di sebelah kita kan?

Tapi kalo film horor, apalagi film horor Indonesia, idih makasih deh. Dengan hantu-hantu berambut panjang, punggung bolong, kaki gak napak di tanah atau apa deh gitu, iiiihhh sori dah. Malesssss bener. Makanya ini jadi mata kuliah paling bikin degdegan sepanjang gw kuliah di SOAS. Bukan karena susahnya, tapi karena ngerinya.

Di kelas ini, kita nonton aneka rupa film horor dan sci-fi. Kalo pas bagian film sci-fi mah cincay aja. Sebagian udah gw tonton, sebagian lagi belum. Siapa nolak kalau di kelas kerjanya disuruh diskusi film dan PR-nya juga nonton film? Ya kita mau aja dongs. Kalo pas bagian film horor yang ditonton, kan kebanyakan film horor bule tuh. Ah itu mah cemen. Lah yang ditonton itu tuh Alien, Blade, Buffy the vampire slayer, Terminator untuk kelas ini. Kagak ada serem-seremnya kan? Gw berani kalo begitu doang, secara gak ada yang ngalahin seremnya tampang Suzana gitu lho!

Giliran bikin tugas essay, ya masa gw ambil film bule? Bagaimana pun, kita harus menegakkan panji-panji film Indonesia toh? Secara Indonesia belum punya film sci-fi, maka gw dengan sangat terpaksa harus beralih ke horor *sigh* Gw kerahkan Hil untuk berburu film horor Indonesia sebanyak-banyaknya untuk kemudian dikirim ke gw. Gile, mendadak gw jadi eksportir film horor Indonesia gitu ke London.

Dan demi menentukan film mana yang akan gw pilih untuk dibikin tugas essay 3500 kata, kan gw mesti nonton film horor itu dengan cermat dong. Dan bahkan mungkin berulang-ulang, namanya juga tuh film mau dijadiin essay. Setelah memberanikan diri nonton aneka rupa film horor Indonesia yang dikirimin Hil, gw pilih 2 film untuk dibahas dalam essay: Jelangkung dan Tusuk Jelangkung.

Dwoh kebayang gak tuh seorang penakut macam gw wajib memaksakan diri nonton film horor? Hadeeeehhh…

Jadilah gw coba aneka rupa moda untuk nonton itu film biar gw gak parno sendiri. Ngajak Mbak Eni nonton, gak enak. Karena kan dia punya essay yang harus dikerjain. Masa gw curi waktunya untuk nemenin gw yang parno begini? Jadilah salah satu langkah yang gw tempuh adalah menonton film itu di perpustakaan SOAS.

Di salah satu bagian Library-nya SOAS tuh ada ruang buat nonton video/DVD gitu. Ruagannya luasssss, terdiri dari berbagai lajur berisi komputer atau TV dan playernya buat nonton. Gw pilihlah suatu siang untuk nonton film Jelangkung di perpus. Mungkin buat banyak orang film Jelangkung itu cemen adanya. Tapi gw mah udah horor banget ngeliat tuh hantu anak kecil  yang nongol pas siapa itu lagi di kamar mandi. Hiiihhh *bergidik*

SOAS Library

Jadilah gw di perpus itu kayak orang katro nonton film. Udah dapet duduk di pojokan, tiap kali ada adegan yang menurut gw serem, gw langsung tutup mata pake kotak DVD. Orang yang duduk di sebelah gw aja sampe ngeliat ke arah gw berkali-kali. Heran kali ya, ngapain ni anak nonton film sambil tutup mata.

Kejadian paling horor adalah ketika gw nyampe kamar dan mendapati selembar rambut putih panjang di meja belajar gw. Amit-amit! Sumpah sampai berapa malam gw gak berani tidur di kamar gw sendiri dengan kondisi lampu mati. Hiiihhh. Bayangin. Dari mana coba tuh datengnya, secara kamar gw ada di lantai 4 dan jendeka tertutup rapat? Dwoooh horor sejadi-jadinyaaaaa iiihhhh…

The show must go on. Dengan tertatih-tatih mempertahankan dan mengurai gagasan, maka essay 3500 kata itu usai sudah. Gw legaaaaa banget begitu kuliah film horor ini selesai… fiuh..

Advertisements