Tags

, , ,

Canisius

Udah lama perasaan gak liat cowok segambreng sesekolahan gini. Hihihi, untung Sabtu lalu gw ke Canisius ditemenin Hil, jadinya gak keder-keder amat, hahaha.

Ini jadi promo dan roadshow buku pertama yang gw datengin, setelah rangkaian roadshow bareng British Council dimulai sejak Jumat lalu. Dua kali pertama, gw gak ikut karena jadwalnya gak memungkinkan. Sejauh ini kan ya gw hanya bisa ikutan promo pas akhir pekan. Jadilah ke Canisius Education Fair ini jadi kali pertama.

Kayaknya ini kali pertama gw masuk ke dalam sekolah CC. Atau mungkin pernah jaman dulu gw SMP di Santa Ursula; kali aja somehow pernah main ke Canisius gitu. Di dalam sekolah ini berasa kayak di dalam Museum Bank Mandiri. Secara tampilan mirip gitu sih. Begitu sampai gw cari Deasy dan Mas Andrias dulu, dari Education UK. Abis baru deh ke kelas yang akan dipakai British Council untuk nerangin soal pendidikan di UK dan gw nebeng di situ juga, hehe.

Dari awal Deasy udah kebat-kebit karena British Council kebagian sesi terakhir di Kelas E ini, dari pk 1730-1800 WIB. Setengah jam sih pas, cuma karena sesi terakhirnya itu lho, ngerinya orang udah pada cabut. Dari sekelas itu pada akhirnya memang hanya terisi separuhnya. Mayan laahh mengingat ini udah sesi terakhir dan di luar pun udah mulai sepi.

Gw pun sempet kebat-kebit. Soalnya kan buku ‘Cheers, UK!’ itu bagaimana pun pendekatannya kan perempuan bener. Belanja-makan. Gw gak suka bola pula. Masuk ke Anfield semata-mata ketidaksengajaan. Apa nilai jual buku gw buat remaja cowok kinyis-kinyis gini ya? Jadilah gw bingung-bingung di awal, enaknya bikin pertanyaan kuis apa ya untuk ngedapetin buku gw.

Para kinyis-kinyis itu

Ah jadilah gw go with the flow aje (baca: sok cool). Mas Andrias kelar dengan penjelasan Education UK, gw ngoceh segala macem soal serunya sekolah di Inggris; plus menyiasati mahalnya pengeluaran di sana. Ah, di sini pun gw baru berasa ada benturan perspektif. Waktu gw sekolah di Inggris kan total ‘memperdayai’ Pemerintah Inggris tuh, jadi ya gw santai aja buang-buang duit atau berhemat, toh pake duit orang lain hehe. Sementara mereka yang ada di hadapan gw ini kan yang berkemungkinan besar sekolah ke Inggris dengan uang sendiri dan harus mati-matian berhemat. Jadilah gw berhadapan dengan pertanyaan,”Kalau kerja 20 jam seminggu sesuai aturan tuh bisa mengurangi pengeluaran sampe berapa persen?” Wadoh. Dan gw pun lupa rate gaji per jam yang berlaku di UK, ckckckck, cerdas sekali ya gw.

Giliran gw ngasih kuis, gw langsung berasa hang gitu. Pertanyaannya apa ya? Gap umur gw dan anak-anak yang ada di hadapan gw kan jauuuhhh sekali ya boooo. Gw dulu sekolah S2 di sana, sementara mereka masih SMA, brondoooong total. Lah wong pas Mas Andrias presentasi aja ada yang tekun nyatetin materi power point. Kan SMA banget tuh, hihihi!

Jadilah pertanyaan pertama gw begini: ‘Apa nama jalan yang dipakai The Beatles untuk pose dengan gaya nyebrang?’ Daaann yang bisa jawab cuma 1. Duileeee… sementara gw pikir pertanyaan ini tuh basic banget dan masaaa sih ada anak Canisius yang gatau Abbey Road? Dan ternyata yang tau ya cuma satu, hihihi.

Pertanyaan kedua gw sempet bingung dong. Apaan ya. Apa hal-hal British yang sifatnya masa kini? Beeeuuuh. Jadilah gw end up di masa 2005-2006 lagi, hahaha. ‘Sebutin salah satu judul album Oasis.’ Nah itu sempet terdiam dulu nih penonton (ciele, penonton). Yang keluar duluan malah keluhan karena gatau jawabannya apa, hahaha. Yang jawab pun akhirnya panitia dengan seragam kaos ijo yang menjerit dari pojokan,’Ada di Ipod! Bentaarr!’ Dan dia lah yang mendapatkan buku ‘Cheers, UK!’ kedua.

Roadshow kali ini membawa pencerahan buat gw. Bahwa gap umur harus diperhatikan dengan serius dalam merumuskan pertanyaan kuis, hihihihi. Hadoh, berikutnya mesti nyetok pertanyaan kuis sekaligus jawabannya nih, biar gak mati gaya!

Advertisements