Tags

Selama setahun di London, gw paliiingggg males kalo ketauan kalau gw anak Chevening. Kalau sama SOAS sih cuek ngumbar-ngumbar kalau gw itu anak Chevening, biar mereka gak macem-macem sama gw, secara gw dibayarin sama pemerintahnya sendiri gitu lho. Tapi kalau dalam tataran pertemanan, wuih, dulu gw paling males ketauan anak Chevening.

Kenapa? Karena gw berasa harus berhadapan dengan tatapan kagum,’Wah kamu anak pintar’ kalo gw bilang gw itu dapet beasiswa Chevening. Iiihh males deeehh.

Kayak sekarang nih, gw lagi cetingan di FB sama seorang pembaca buku ‘Cheers, UK!’ yang adalah anak SMP. Wuidiih, kinyis total haha 🙂 Dia tanya apakah gw dulu pernah juara umum atau ranking gitu. Gw jawab dengan lantang dan gembira: gak pernah sekali pun. Lalu dia heran dan bertanya: kok bisa dapat beasiswa?

Nah!

IP gw pas lulus FISIP UI dulu 3.13, cuma lewat dikiiiiiiitt bener dari batas bawah yang ditetapkan sama Chevening. Cuma sekali pernah dapat IP 4, itu pun gak bisa gw banggain karena saat itu semua kuliah yang gw ambil adalah kuliah jurusan *sotoy* Begitu gw ambil kuliah di Sosio atau Antrop, dijamin turun deh IP gw, hihihi. Gw gak pernah sedikit pun juara 1, dari SD sampai SMA. Pas SMP yang ada malah gw degdegan berasa dongo di tengah belantara temen-temen gw yang cerdas pandai di SMP Santa Ursula. Apalagi di SMA Negeri 8 yang dengan belagunya bermotto ‘too smart for you’ itu, hihihi.

Jadi apa gw pintar? Kalau dilihat dari standar itu, tentu tidak. Apakah dapat beasiswa itu harus pintar? Well, that’s debatable, hihihi. Yang penting sih kemampuan untuk mempromosikan diri sendiri. Bagaimana pun, kalau mau orang bayarin kita selama setahun, kita mesti bener-bener kinclong dong tampilannya. Percuma aja IP cemerlang sampe mentok langit kalau gagap dalam merepresentasikan diri sendiri kan?

Dan kalau emang pingin dapet beasiswa, pandai-pandailah memilih bidang; baik itu bidang kerjaan maupun bidang yang diincar beasiswanya. Bayangin kalau kita bekerja di pekerjaan yang ‘komersial’ (seperti istilah bokap gw), tawaran beasiswa ya gak banyak lah. Kayak temen gw yang sekarang jadi manajer di perusahaan minuman bersoda paling beken di negeri ini. Dia dengan sadar bilang kalau bidang kerjaan dia gak bakal dilirik sama pemberi beasiswa. ‘Kan gw gak mengabdi sama bangsa begini, malah cari untung hahaha.’

Jadi begitulah dik. Gak perlu pintar buat dapat beasiswa. Yang penting pinter jualan diri sendiri. Lah kalau bukan kita yang pinter jual diri, siapa lagi tooohh? Yang penting kan jago nge-bluff aja, hiahaihaihai.

Advertisements