Tuh yang di pojok kanan :)Sejak akhir September gw udah dapat kabar dari Imel, juga dari Gita editor buku di Gagas, kalau ‘Cheers, UK!’ bakal nongol di Reader’s Digest Indonesia, gw udah kebat-kebit. Langsung melesat ke lapak majalah deket kantor dan nanyain. Gw sempet khawatir karena RDI kayaknya gak dijual di semua lapak gitu. Tapi cuek aja lah, namanya juga penasaran. Eh bener aja, RDI edisi Oktober belum muncul. Lahiya lah wajar, namanya juga masih September, heihiehiei.

Jadilah gw baru mendapatkan RDI Oktober di Indonesian Book Fair, di tengah hujan deras dan Senja yang udah betemehene ngajak pulang. Gw sabar-sabarin aja ngebuka tuh RDI pas sampai rumah, setelah kelar ngasih makan Senja, mampir Cipinang, ngelonin Senja tidur.. lah panjang kok ya perjalanannya, hahaha.

Gw buka dengan tidak sabar. Eih, kok malah nemu nukilan bukunya Huda! Huda ini adalah Noor Huda Ismail yang sekarang beken diwawancara sana sini sebagai pakar terorisme ituuuuh lhooo… Yang bikin buku ‘Temanku, Teroris?’ itu lhooohh.. Gitu-gitu dia temen seangkatan gw pas Chevening lhooooh hehehe. Dia sekolahnya di St Andrews, Scotland, ngambil studi International Security *abis ngintip di FB-nya hihi* Daaaaann bukunya Huda ini dibahas dalam 17 halaman! Huah, kereeeenn bangeett!

Abis itu perjalanan gw membalik-balik RDI tetap berlanjut. Sampe berasa putus asa, ini beneran ada di edisi ini atau enggak yak? *gelisah*

Aaaaakhirnyaaaaa nemu juga! Ternyata emang ‘ngintip’ doang, hihihi. Kweeeciiill bangett… tapi tetap makasih dan peluk sayang dongs buat Imel! Review cilik itu ada di halaman 156 (mendingan bukanya dari belakang aja, lebih cepet nyampe, hihihi). Ada di rubrik ‘Santai’, di sub tema ‘Buku’ dengan judul ‘Semua tentang London’. Buku gw gak sendirian -tentunya- karena disandingkan dengan buku ‘Bocah Muslikm di Negeri James Bond’, memoarnya Imran Ahmad.

Saking kecilnya itu review di RDI, gw buktikan dengan menuliskan ulang paragraf yang menulis soal ‘Cheers, UK!’

Buku kedua, Cheers, UK!, bisa menjadi panduang singkat bagi Anda yang ingin hidup di London. Citra Dyah Prastuti, yang pernah mendapat beasiswa S2 di London, akan membagi pengalamannya menghabiskan 52 minggu di kota yang mahal itu, dengan biaya yang super hemat.

Nah. Keren kan. Hihihihi. Lagi melek, belum sempet merem sekali, eh udah abis tulisannya, kekekeke. Taaapiii secara Reader’s Digest yang versi asli itu dulu favoritnya nyokap gw, dan sekarang buku gw nebeng ngetop di Reader’s Digest Indonesia, yaaa teteeeeuupp keren doongss.. *membanggakan diri sendiri hoho*

Advertisements