Tags

, ,

Itu adalah sungguh pertanyaan yang sangat penting. Tinggal sebulan lagi menuju launching buku ‘Cheers, UK!’ gitu lhoh… *cemas*

Kalau dipikir-pikir aneh juga, kok launchingnya baru bulan November sih. Lah wong buku udah di toko buku sejak Agustus, gw udah sibuk wara-wiri promosi, hihihi. Yaaa maklum dongs. Namanya juga diajak British Council untuk launching di pameran pendidikan UK, kita mah hayuuuh aja ngikutin jadwal mereka.

Yang amboy dari ajakan itu adalah karena pameran berlangsung di 2 kota, Jakarta dan Bandung. Dan gw diajak serta pula ke Bandung! Whoaaa.. Dapet berkah apaan nih gw bisa launching di 2 kota? Dan tempatnya dong boooo.. mana tahaaaaan. Yang di Bandung, di Hotel Novotel, Cihampelas kalo gak salah inget. Nah yang di Jakarta.. wooohooo.. di Ritz Carlton Pacific Place! Haha! Tempat yang sama dengan konsernya David Foster! *jaw-dropping*

Karena itulah, busana jadi penting. Ah jadi inget tagline Oxford Street Festival kala di London dulu: dress to impress. Nah itu dia yang gw kejar buat launching buku kelak, hihihi.

Outfit yang pertama terlintas adalah pakai kaos Cheers. Secara udah bikin gitu lhoh. Secara keren banget gitu lhoh. Tapi kok Ritz Carlton dan kaos tampaknya bukan padanan yang tepat. Butuh sesuatu yang agak lebih resmi keliatannya.

Lalu secara gak sengaja, gw ketemu Lemari Lila di FB. Eh kok baju etniknya lucu-lucu gini ya bo. Affordable pula harganya hihihi *penting ini*  Tapi kalo dipikir-pikir, pan gak ada hubungannya yak antara batik atau etnik itu dengan UK. Seperti kata manajer busana gw yang berinisial Hil,’Itu terlalu banyak detilnya. Cari yang simpel aja.’ Jieehh.. sebaiknya gw percaya gak ya sarannya, hihihi.

Pas gw terdampar di Pasaraya Blok M Senin lalu, gw sampai SMS 3 orang untuk cari saran busana. Kakak gw, Diani yang bikin sampul dan Wening yang namanya ada di sampul ‘Cheers, UK!’  Ketiga orang ini terpercaya lah urusan busana, ditambah lagi Wening pernah kerja di majalah fashion.

Kakak gw dan Diani menyarankan hal serupa: kaos + blazer. Saran kakak gw lebih blur: cari jaket yang chic. Hoalah.. seperti apakah jaket yang chic ituuuhh.. Dan Wening mengusulkan bawahannya dengan item yang lebiiihh detil lagi: “Bisa pakai celana panjang polos warna gelap/harem pants/cropped pants dengan atasan yang beraksen, misalnya berlipit.’  Huahuhauhua.. booo mana punya gw atasan berlipiiittt.. kikikikik..

Jadilah gw ngiter-ngiter Pasaraya sambil mencari busana yang kira-kira ‘gw banget’ *halah* Gw ingin tampak keren tanpa terlihat terlalu berusaha untuk menjadi keren. Nah lhoh, susah kan tuh, kekekekek.

Dwooohh.. jadi pake baju apa neeeehh gw boooowww.. tik tok tik tok tik tok..

Aih, kok cemasnya nyari baju sama kayak cemas waktu ngerjain disertasi yaaakkk… kekekeke…

Advertisements