Tags

,

 

Pak Guru Rama

 

Gw ngakak jaya nugraha pas baca review yang satu ini soal buku ‘Cheers, UK!’ Terutama pas bagian ini:

“… mungkin pemerintah England sudah sadar bahwa telah salah merekrut penerima beasiswa Chevening,bbbwwhehehehehehe.”

Huhauhuahua. Begitu juga yang ada di pikiran gw, kakakaka. Untungnya mereka sadar itu setelah gw nyampe Jakarta lagi yaaakk.. Gapapa deh, UK negara kaya ini. Ketimbang duitnya buat perang Irak, kan mendingan memperbanyak penerima uang beasiswa tooh..

Rama yang membuat review ini adalah seorang guru.  Ngakunya sih ‘guru gaoool’ dan paling disenengin sama murid-muridnya, hehehe. Coba deh longok tulisan di Multiply-nya. Aih, mana nyangka kalau pemilik tulisan-tulisan itu adalah Bapak Guru?

Ngeliat Pak Guru Rama ini, sedikit banyak gw jadi teringat satu guru gw pas SMA. Namanya blah lupa *pikun*. Mari-mari yang anak SMAN 8 pas tahun 2003-2006 itu tolong saling bantu mengingatkan. Orangnya tinggi jangkung, ngajar PMP. Dia itu juga terhitung guru yang asik lah, mingle sama murid-muridnya. Gw inget pernah sekali makan bakso deket rumah gw bareng si pak guru ini dan temen gw. Satu-satunya yang ajaib menurut gw adalah karena si-pak-guru-yang-gw-lupa-namanya-itu ngajar PMP, huahuahua.

Gw suka tulisan Pak Guru Rama yang ini.  Di situ dia nulis soal tanggung jawab sebagai guru. Beeeuuh, hari gini nemuin anak muda jadi guru? Menurut gw itu itu ajaib banget. Sementara Rama keliatannya enjoy aja jadi guru, sekaligus giat mendekatkan diri dengan murid-muridnya dengan menyebut dirinya sebagai ‘guru gaoool’, hehehe. Aih bangga akyu padamuuhh..

Makasiy ya Pak Guru buat reviewnya.  Pesan di kalimat terakhir review itu akan gw resapi sungguh deh. Hadeuuh senengnya ada yang nungguin tulisan gw lagiiiihh..

Btw, Pak Rama ini guru apaan ya kira-kira?

PS: Fotonya diculik gapapa yaaakk 🙂 Saya siap disetrap untuk piket pagi-pagi sambil bawa kemoceng sebagai hukumannya, Pak!

Advertisements