Barusan gw nyiapin 3 buku untuk dikirim ke Inggris. Masing-masing terbungkus rapi, dengan alamat tertera di depannya. Peri baik hati yang akan membawa buku itu ke London adalah Mbak Iis yang pas lagi ada kerjaan gitu di sana pertengahan November ini.

Gw kirim buku itu buat Mark Hobart, Ben Murtagh dan Sofie Syarief. Siapakah mereka?

Mark Hobart adalah program convenor gw pas di SOAS. Ketika duluuuu banget gw cari informasi soal MA in Critical Media and Cultural Studies di SOAS, gw kirim email ke dia. Soalnya MA itu baru di SOAS, jadi gak bisa liat rekam jejaknya gitu. Pas email-emailan gitu, eh dia langsung menyapa gw dengan ‘Mbak’. Heiyaaa takjub dong gw. Dengan baik hatinya pun dia nawarin ketemuan untuk tanya-tanya lebih jauh soal SOAS. Kebetulan dia lagi akan ke Indonesia, juga ke Jakarta, jadilah kita ketemuan. Dan di situ kita ngobrol dalam bahasa Indonesia. Hahaha, senangnyaaaaaa gak usah mikir pake bahasa Inggris, kakakakak.

Ben Murtagh ini juga dosen SOAS. Gw gak pernah ikut kelas dia. Dia itu di South East Asia Department di SOAS, fokusnya soal sastra dan film. Kami bertemu waktu lagi ada London Indonesian Film Festival di SOAS. Sama-sama panitia ceritanya. Dari situ kita ngobrol-ngobrol. Film Indonesia yang paling dia suka itu ‘Gadis Metropolis’. Huahuahua, gw langsung melotot dong, kok bisaaaaa dia suka film kayak gitu?! Dia bikin essay untuk dipublikasikan ke jurnali internasional juga soal itu. Grrrhh, edyan! Waktu ke Jakarta, dia ngubek-ngubek Mangga Dua bareng Hil untuk cari DVD film itu.

Sejak itu, tiap kali Ben ke Jakarta, kita bertiga selalu mengupayakan bertemu. Terakhir ketemuan di Ayam Tulang Lunak. Dia abis fitnes di Fitness First Grand Indonesia, naik taksi untuk ketemuan sama gw-Hil. Dia mengeluh,’Gila sekali ya, ongkos taksi dari saya naik sampai ke luar parkiran saja sudah Rp 10 ribu! Mal itu luas sekali!’ Huauahuahuhau.. ini pasti lagi gagap di ibukota mal bernama Jakarta niiy, kaiakaiakai.

Terakhir, Sofie Syarief. Ini cuma ketemu pas predeparture briefingnya Chevening. Dia sekolahnya di Surrey, yang semula dikira ada di London. Dia gak sempet nyari buku ‘Cheers, UK!’ pas masih di Jakarta, dan udah keburu harus terbang ke UK. Dia sempet minta soft copy buku gw, tapi ribet banget bow. Kan asikan bukunya itu dibaca. Kecuali kalo gw emang sengaja format buat e-book gitu. Kalo enggak kan kayak baca makalah gitu, gak asik. Jadilah begitu ada peluang nitipin buku sama Mbak Iis yang baik hati, buku buat Sofie, juga Mark dan Ben, gw titipkan ke London.

Semula gw juga mau kirim buku itu buat Mbak Adhiek. Itu lhoh, yang woro-woro soal buku gw ke Ben Murtagh, lantas Ben menyampaikannya ke SOAS World ituuhh. Tapi karena dia akan ke Jakarta pertengahan November, ya mending kami ketemuan aja toohh..

Aiih buku gw mau pulang kampung dongss.. *oh bumi, maafkan jejak karbon buku itu*

Advertisements