Ketika gw ada di London, cuma tiga hal ini yang bikin gw kangen Jakarta:

1. Kerokan

2. Pijat refleksi

3. Mi tek-tek

Di sana tentu saja sulit minta orang ngerokin gw. Pada akhirnya ada sih, Mbak Eni. Tapi kerokan dia itu bukan yang super power kayak yang biasa gw peroleh di rumah. Tapi dengan sentuhan gemulai aja, punggung gw sempet merona merah membara gitu gara-gara masuk angin. Itu pun gw gak tega minta kerokin sering-sering. Jadilah gw lebih sering kerokan mandiri. Rada akrobatis memang, tapi kan yang penting angin-angin jahanam itu dihalau.

Naaah kalo tempat pijat refleksi, gw sebenernya gatau, di London itu ada tempat pijat refleksi atau enggak ya? Tempat bebek panggang enak, itu gw tau. Kalo pijet refleksi? Di salon kah? Kalau di Jakarta kan biasanya gitu tuh. Dari salon-salon yang gw lewati (bukan gw amati atau cermati ya) kayaknya sih gak ada bentuk-bentuk pijat refleksi. Ini maksudnya di salon serius yang potong rambut sampai 20 pounds itu. Kalo di sana aja gak ada, apalagi di salon murah meriah yang jadi andelan gw, ya toh?

Mi tek-tek. Ah. Membayangkannya sudah menyenangkan. Apalagi waktu itu gw masih bisa makan mi instan tanpa efek samping norak memalukan: sendawa terus menerus dan migren berkepanjangan. Gw tuh kan suka bangun sampai malam, antara lagi rajin belajar atau jadi budak ceting deh. Nah, kalo malem-malem, apalagi dingin, kan jadinya laper tuh. Bisa aja siih ke dapur dan bikin mi instan. Tapi kan males. Kalau ada abang mi tek-tek kan lebih sedep. Tinggal mangap doang, gak pake usaha, hahaha. Paling abis itu tinggal berdoa kenceng-kenceng aja supaya gak jadi migren, hihihihi.

Kalau sekarang, ketiga hal itu dengan mudaaaaah gw dapatkan di Jakarta. Kerokan bisa colek Hil (walaupun dia pasti bersungut-sunggut karena gak suka tangannya berlumur Vicks), pijat refleksi bisa dipanggil ke rumah, dan abang mi tek-tek selalu setia lewat di depan rumah gw, setiap malam.. menjadi penyelamat malam-malam yang kelaparan.. oh..

Yang ada mah sekarang gw bawaannya kangen London melulu. Sok-sokan daahh, hahaha. Mulai dari yang norak-norak kayak nge-tap Oyster, masuk ke perpustakaannya SOAS lagi, sampai kangen dengan perasaan keren kalo lagi pakai rok selutut, sepatu boot tinggi dan overcoat. Kan gak mungkin dong di Jakarta pakai outfit kayak gitu trus naik ojek… atau metro mini… *sigh*

Advertisements