Tags

, , , ,

Aaaahh senangnya launching buku ‘Cheers, UK!’ berlangsung menggembirakan. Sukses atau enggak, biarlah orang aja yang bilang. Gw mah bahagiaaaaa aja deh!

Launching buku hari ini berlangsung di Ritz-Carlton Pacific Place, barengan sama Education UK Exhibition. Gw dan Hil udah sampai sejak jam 10 pagi, sesuai order Deasy, anak Education UK yang selama ini ngebantuin prosesi ‘Cheers, UK!’ ini.

Gw-Silva

Tentu saja jam segitu masih sepi, hihihi, jadilah gw menghabiskan waktu untuk ngobrol kanan kiri aja. Termasuk juga ketawa-ketiwi gila pas ketemu Silva. Silva ini temen seangkatan pas di Chevening, sekampus juga dulu di FISIP UI, dan dia sekarang jadi salah satu Education UK Ambassador. Status terakhir dia ini gw rasa perlu dikaji ulang secara dia mengaku bahasa yang dikuasai adalah Bengish alias Betawi English *tepokjidatsilva*

Pas iseng jalan-jalan keliling venue, tiba-tiba gw ditegor perempuan berkerudung. Ahay, ternyata doi adalah Mbak Edrida, yang sempet negor di FB. Dia udah baca buku ‘Cheers, UK!’, sempet nyoba Chevening tapi belum berhasil, dan masih penasaran. Dia mengaku semangatnya terpacu lagi setelah baca buku gw. Ahh betapa bahagianya kalau buku itu bisa memotivasi! Ayo jangan patas semangat Mbak! *kepaltangankeudara*

Sebelum acara launching mulai, gw sempet ketemu sama Raut. Raut ini teman SMA, sekarang juga jadi anak Rujak. Kegemaran gw blogwalking yang akhirnya membuat gw jadi pengikut tulisannya Raut. Kebetulan suaminya Raut ini sekarang kerja di Ancora Foundation, yang ikut pameran juga di Education UK Exhibition ini. Gw demen banget deh waktu Raut bilang,’Cit, elu kurusan ya?’ Hahaha, top! Tapi berasa maut banget pas ditanya sama Raut,’Cit, elu dikeriting ya?’ Hauhauhauhau.. 80-an banget gitu lhoh ngeriting rambut! Ini emang takdir rambut gw boooo, hahahahaha!

Gak lama, giliran Mas Nyoman yang datang. Mas Nyoman alias  @iswarayoga adalah salah satu pemenang kuis di Twitter yang diadain sehari sebelum launching atas usul Sly. Gw pilih Mas Nyoman jadi pemenang karena gw demen banget istilah ‘student rombeng’ yang dia pakai, hihihi. Dia datang bareng istrinya, Lia Warat, yang adalah anak FISIP UI, juga dulu sekolah di Sanur. What a smaalll smalll world dah beneran! Pas gw tandatangan di buku yang gw kasi ke Mas Nyoman, jadi berasa aneh. Karena bertahun-tahun sebelumnya, gw sering wawancara Mas Nyoman sebagai narsum karena dia dulu kerja di LSM lingkungan, Pelangi. Eehh kok sekarang dia minta tandatangan gw, hihihi.

Jam 12-an, pameran dibuka sama Duta Besar UK untuk Indonesia, Martin Hatfull. Setelah sesi pembukaan selesai, gw mendekati Mas Andrias, Manajer Education UK, yang selama ini jadi duet maut gw sepanjang promo buku. Gw bilang ke Mas Andrias kalau gw mau kasih buku ke Dubes. Jadilah dia perkenalkan gw dulu ke Pak Dubes, lalu gw kasih deh bukunya. Ngobrol punya ngobrol, ternyata dia pernah belajar bahasa Jepang di SOAS. Juga pernah kayak menjajaki kerjasama gitu sama SOAS, dan contact personnya saat itu adalah Ben Murtagh. Waaahh.. what a small world! Gw gatau kemampuan bahasa Indonesianya Pak Dubes ini sebaik apa. Dia aja langsung bilang,’It’s gonna be a bit struggle to read this,’ hahaha.

Setelah kelar acara pembukaan, gw nyamperin Mas Andrias. Secara ntar dia yang jadi MC dan BELUM baca buku ‘Cheers, UK!’ *ggrrrhhh* gw harus kompakan dulu dongs sama dia. Biar gw gak mati gaya di depan sana, hahaha. Mas Andrias keok melulu lah setiap kali gw ledekin karena belum baca bukunya, hihihi.

Jam setengah satu siang, Citta menjerit lewat SMS, ngajakin gw makan siang dulu bareng dia dan Sly di Pancious. Waaahhh would love to! Tapi lagi grogi jelang launching gini mendingan gw baek-baek aja dah di lokasi. Sembari menanti Senja yang segera datang bareng bokap-nyokap gw. Gak lama mereka tiba juga di venue, sembari Slya sok nostalgia dengan kampus tercintah Middlesex Uni yang ikut pameran.

Oke. Udah mau jam 14 nih? Saatnya tiba… jeng-jeng…

Advertisements