Tags

, , , ,

Oke hadirin, mari kita masuk ke Ballroom 1B di Ritz-Carlton Pacific Place. Let’s go!

Mas Andrias udah duduk manis di depan sambil siap-siap, sementara gw dengan dodolnya –seperti biasa- baru inget kalau gw belum nyiapin pertanyaan kuis. Hadooohh boseeen banget rasanya nyiapin pertanyaan kuis. Berasa mati akal. Jadilah colek kiri kanan buat sumbangsih ide pertanyaan kuis biar lebih asik gituh, hihihi.

Gw pun maju ke depan. Cieeee… ihiiiyyy..

Sesi ngobril-ngobril pun dimulai dengan Mas Andrias. Dia langsung mengaku ke hadapan publik kalau dia belum baca buku ‘Cheers, UK!’ hahaha. Bla bla blu blu, tanya jawab lancar laah.. Karena launching buku itu sekalian sama sesi sharing bersama alumni, datanglah ke depan alumni UK yang lain. Ada Danu dari Birmingham, 2 lainnya dari Leeds dan 1 dari Oxford *maafkan gw lupa nama kalian huhuhu maapp* Kita semua saling berbagi cerita lah, sampai gw berasanya sih ini jadi gak terlalu fokus ke isi buku dan hal-hal terkait dengannya. Gapapa deh, yang penting kan niatnya baik: berbagi.

Sesi beginian kalau gak salah sih berlangsung sejam. Pertanyaannya macem-macem. Dari soal kenapa bikin buku ini, kenapa Gagas berani nerbitin buku kayak gini *gw yakin Gagas khilaf aja, kakakak* atau soal kesulitan belajar, soal kemampuan bahasa Inggris, persiapan sebelumnya, dan beasiswa apa aja yang ada. Nah betul tuh, kalau mau ke UK, pakai beasiswa aja, biar hati tenang jalan-jalan dan sekolah pakai duit orang hihihi *lho*

Kelar launching *cieeeeehh* gw berasa pingin punya kemampuan membelah diri. Antara pingin ikut main sama Senja-Pelangi, ingin ngerumpi bareng Sly, Citta, Arry, Silva dan menyusul terakhir Mbak Eni, atau juga menikmati apa rasanya jadi penulis buku beneran: book signing! Hihihi sebener-benernya siy gw suka berasa kehabisan ide gitu nulisin kata-kata mutiara apa pas sambil tandatangan buku, hehehe. Abis itu sibuk foto kanan kiri deh, dengan latar belakang banner launching buku yang alamak kerennya minta ampun itu. Aaahh senangnyaaa..

Mencermati reaksi orang atas buku ini membuat gw semakin yakin kalau ‘Cheers, UK!’ ini bukan buku travel biasa alias BBTB *plak* Karena di buku ini gak sekadar ngomongin plesir 1-2 minggu dari Jakarta ke X, tapi bicara soal hidup di negara orang selama setahun. Sekolah, pakai beasiswa pula. Jadilah ada aspek ngomporin orang untuk lanjut sekolah lain gitu, dengan iming-iming keriaan dan kegembiraan selama ada di sana. Hmmhh semoga aja ini buku beneran bikin orang pingin sekolah lagi. Atau yaaaa minimal cari cara ke UK gratisan, hihihi.

Secara di gudangnya Gagas tinggal ada 45 buku (itupun ada yang narik paksa nge-retur buku dari toko buku), jadi buku itu gw bagi dua kloter. 20 dibawa ke Jakarta, 20 lagi buat di Bandung, dan 5 lagi buat jaga-jaga kali aja ini buku gak bakalan cetak ulang, hihihi. Kan gw harus punya memorabilia buat gw sendiri, juga buat dikasih ke pacarnya Senja kelak *lah jauh amat mikirnya hahahahaha*

Naahh hasil penjualan hari ini oke laahh. Buku sengaja didiskon 20% biar berasa istimewa gitu lhoh beli pas acara launching-nya. Belum lagi ada suvenir dari London untuk 5 pembeli pertama buku ‘Cheers, UK!’ Dari 20 buku yang gw bawa, semuanya abis.. aahh senangnya! Coba masih ada banyak yak buku di gudangnya Gagas kan jadi bisa mendongkrak penjualan, hehehe.

So, this is such a great book launch indeed. Ini kali pertama gw punya launching buku yay! Dan tentu saja ini semua jadi sangaaat menyenangkan karena gw dikelilingi keluarga dan teman-teman yang manissssss semuanya!

Terima kasih ya buat semuanya yang udah datang tadi! Do enjoy the book, please.

Mari beauty sleep dulu untuk launching ‘Cheers, UK!’ di Bandung besok. Jangan lupa ya, pk 3 sore di Novotel Bandung, masiiih barengan Education UK Exhibition. Sampai ketemuuuuu… *sambil senggol Mbak Adhiek, Zaky dan Laban*

Advertisements