Tags

, , , ,

Gw gak pernah membayangkan bahwa perjalanan blog pippilottagoinguk.blogspot.com bisa sampai di sini. Gw masih inget persis (jarang-jarang tuh hehe) apa yang gw pikirkan ketika bikin blog itu. Pertama, supaya gw gak lupa apa yang gw alami di UK. Kedua, supaya gw gak perlu ngulang cerita ke temen, sodara, kerabat, keribit, teman, temin yang bertanya ‘Apa kabar?’ Ketiga, supaya gw sebagai anak beasiswa gak dianggap nerd dan geek yang belajar melulu, hahaha. That’s why I choose the character of Pippilotta for  that blog.

Sungguh gak terlintas kalau sebentuk buku dengan nama gw di sampulnya, berisi cerita gw, berisi foto yang gw ambil, dengan judul yang gw suka, dengan sampul yang ‘gw banget’, bakal bener-bener terwujud. Yang semula cuma ser-seran ketika temen, juga nyokap dan kakak gw, nyuruh blog gw ini dijadiin buku, sampai akhirnya bener-bener kejadian… *usap air mata haru*

Gita

Pintu pertama terbuka ketika tiba-tiba Hil dikontak sama Gita Romadhona, sohibnya di FS UI, yang menawarkan blog gw itu dijadiin buku, diterbitkan oleh Gagas Media. Kata Hil, saat itu Gita bertanya,’Kira-kira Citra mau gak ya?’ Gw langsung menjerit: yaaa mauuu laaahhhhh… Emang ada gitu yang gak mau ya? Aih aih.. Buat gw, ini apresiasi luar biasa untuk tulisan gw. Karena artinya ada pihak ketiga, yang notabene gak kenal sama gw, cukup percaya sama kualitas tulisan gw di blog untuk dijadikan buku.

Mas Yudhi

Pintu berikutnya terbuka ketika Gita sebagai editor buku ‘Cheers, UK!’ menagih endorsement untuk buku. Diskusi singkat dengan Hil di kantor menghasilkan nama Wening Gitomartoyo (temen SMP, die hard abis soal UK, editor di Rolling Stone Indonesia), Heru Hendratmoko (bos di KBR68H, yang tandatangan surat cuti di luar tanggungan gw selama setahun), Rusli Eddy (temen seangkatan di Chevening, warga penting di kancah hiburan laaahh) dan Yudhi Soerjoatmodjo. Mas Yudhi inilah yang membuka pintu menuju British Council, mengingat dia warga sono.

Deasy

Dari situ lantas gw bertemu Deasy dan Mas Andrias, dari Education UK. Deasy lah yang pertama kali mengirim email ke gw dan menanyakan apakah gw mau ikutan promo buku bareng promo Education UK. Tentu sajaaaa ajakan itu langsung gw sambut gembira. Dari tawaran promo buku, lantas gw memberanikan diri untuk ngajuiin tawaran berikutnya, yaitu British Council mensupport launching buku gw. Aih aih, padahal gak pernah kepikiran sebelumnya kalau gw akan punya momen ‘launching buku’ dalam episode hidup gw.

Sepatu gw & Mas Andrias *gakpenting*

Dari situ lah gw mulai banci tampil gitu, promosi buku yang melekat pada promosi pendidikan UK. Gw dan Mas Andrias, Manajer Education UK, mendadak jadi dynamic duo gitu. Di Canisius barengan, ke Binus Internasional sama-sama, sampai ke Universitas Esa Unggul termasuk macet-macetnya di jalan hahaha.

Perjalanan buku ‘Cheers, UK!’ juga membawa gw ketemu lagi sama Mbak Rowena Rompas alias Mbak Ina. Dia yang ngusulin gw untuk ngasih buku ke Duta Besar Inggris untuk Indonesia, Martin Hatfull. Usul itu sebetulnya udah pernah diajuin sama bokap gw, tapi tentu saja gw langsung berasa blah gitu. Siapalah gw gitu lhooohh. Tapi begitu Mbak Ina bilang gw bisa kasih buku ke Dubes, waaahh.. that was splendid! Semoga si Pak Dubes ini bisa berhasil baca buku gw deh, haha.

Hmmmhh.. can’t thank them enough. Terima kasiihhh ya semuanyaaa.. You’re all fantastic!

Advertisements