Waktu gw woro-woro soal launching buku 13-14 November lalu, gw dapat pertanyaan heran dari beberapa temen. Kok baru launching? Lho kirain udah launching? Kalo dipikir-pikir emang rada ajaib. Buku ‘Cheers, UK!’ udah ada di toko buku sejak 1 Agustus, eh launching baru 3 bulan kemudian, hehehe.

Meski aneh, timing semua proses ini ternyata cocok untuk semuanya.

Pembicaraan blog-jadi-buku sebetulnya kan sudah berlangsung lama. Ketemuan pertama kali sama Gita, si editor buku, pada 23 Oktober 2008, sampai akhirnya itu buku nangkring di toko buku pada 1 Agustus 2010. Lama kan? Dari Senja masih nyusuin, sampai sekarang udah hafal A-Z serta pinter ngeles dan ngebantah. Dari sini aja timingnya udah pas, karena gw mulai sibuk ngurusin buku ketika Senja udah bahagia-bahagia aja main sendiri. Juga udah lewat masa-masa gw dan Hil mesti jibaku ngurusin alerginya Senja dulu *ah those times*

Proses selanjutnya pun berlangsung dalam timing yang eh kok yao ternyata oke banget. Ternyata gw menetapkan waktu yang tepat untuk ‘ekskul rahasia’ gw. Karena di saat yang sama, datang tawaran dari British Council untuk ikutan promo buku barengan mereka promosi Education UK. Aahh gayung mesti disambut nih dengan ember! Hahaha.. Jadilah gw bisa banci tampil di mana-mana bareng Mas Andrias terkasih.

Setelah gw kelar ‘ekskul rahasia’ itu pun, eh kok yao pas dengan waktu launching buku. Gak kebayang kalau ‘ekskul’ gw itu belum kelar, betapa gw akan berpusing-pusing ria dan berharap bisa membelah diri jadi 2 atau 7 sekaligus. Dan untungnya pun gw masih punya sisa cuti di kantor, sehingga gw bisa cuti di hari Senin, sehari setelah launching Jakarta-Bandung. Itung-itung bonus naracap sama Hil, sekaligus nebus waktu bareng Senja.

Setelah segala prosesi launching buku kelar, eeh ketemu Idul Adha. Gw langsung dikondisikan untuk potong kambing gitu dong. Masa sih udah bisa punya buku sendiri, udah dikasih kesempatan promo+launching bareng British Council, gak bersyukur juga? *plak*

Dan sekarang, tiba saatnya menyusun masa depan buku ‘Cheers, UK!’ Gw lagi email-emailan sama orang SOAS Alumni, siapa tau buku ini bisa diapaiiinnn gitu dengan bantuan sekolah gw tercinta itu. Gw lagi belajar menyukai Australia yang kemungkinan bakal gw sambangi tahun depan, sehingga gw bisa nulis sekuel buku ini dari Australia. Ah atau mungkin dituntaskan saja cerita dari UK yang belum rampung, itu rasanya juga menarik.

Terima kasih Tuhan. Kamyu baik banget deh!

Advertisements