Tags

, ,

Empat tahun lalu, mana nyangka gw bakal punya buku dengan nama gw sendiri di sampulnya?

Agustus 2006, gw mendadak sumringah begitu datang provokasi pertama kali untuk mengubah blog jadi buku. Temen, juga nyokap dan kakak gw ikutan mendorong. Tentunya gw gak maju karena gak pede, hihihi. Dan sekarang.. oh.. *terharu*

Foto kalap di depan buku sendiri? Done! Sampul dengan nuansa merah? Done, berkat Diani terkasih. Dan yang paling penting, terlepas dari buku ‘Cheers, UK!’ isinya super hore semua gitu, gw sudah mengumpulkan disertasi, haha!

Enjoy!

***

Dalam suatu percakapan lewat cetingan sama Mas Ade, bos gw di kantor, dia pernah tanya, “Kamu gak mau bikin buku dari blog kamu?”
Wah, gw bisa kontan pingsan tuh kalo bener-bener kejadian kayak gitu. Uhuy, betapa bahagianya gw kalo blog ini bisa berubah wujud jadi buku. Bokap gw juga pernah ngusul gitu. Idih, enak bener yak ngusul. Kayak gw bisa seorang diri menjadikan blog gw jadi buku aja. Lah wong memasarkan blog aja tersaruk-saruk, apalagi menjadikannya sebagai sebuah buku, coba?

Gw siy bahagia lahir batin kalo ada yang suka sama isi blog gw. Apalagi kalo jadi rajin baca, aduuuu.. senengnya bukan kepalang. Gw masih suka bersemu merah kalo ada yang meluangkan waktu untuk posting komen atau sekadar menyapa di YM, memberi kode bahwa dia udah baca blog gw. Kepuasannya tak terkira. Gapapa deh menghabiskan sedikit waktu gw untuk ketak-ketik update blog dulu sebelum bobo, rasanya puwas aja kalo udah abis nulis. Yang bikin bersemu merah juga adalah kalo ada yang ‘protes’ saat gw lama gak update blog. Widiiihh, sedep deh rasanya!

Citta lebih percaya gw adalah kolumnis humor ketimbang wartawan handal ibukota. Eh, wartawan ibukota aja deeee, gak pake handal, keikeiekeik. Sly bilang gw Srimulat (minus adegan mata kecolok ya Sly!). Rini bilang dia langsung ke Tesco beli coca cola 2 liter (meski dia gak suka minum cocacola) karena baca blog gw. Diani heran gw kekeuh motretin makanan. Arryati jadi tergerak beli kardus-kardus buat ngirim barang pulang setelah baca postingan gw. Victor pake bikin foto anti pembajak blog segala setelah baca tulisan gw.

Tuh kan. Itu aja bikin gw deg-degan. Ciyeh. Suit suit…

Apalagi kalo jadi buku coba? Wah wah. Coba mari kita berkhayal sedikit. Gw ke toko buku mana gitu kek ya, trus nemu ada buku gw di salah satu rak. Walah, bisa kalap gw foto-foto di depan buku gw sendiri. Eh, norak ya? Gapapa deh. Mereka pasti ngerti. Kikikikik.

Nah, sekarang kita lanjutin ngayal. Kalo misalnya ini blog jadi buku, jadi buku macam apakah blog ini? Lah wong isinya acakadut gini. Ntar gw cerita panci berisi apa itu entah warna ijo lah, foto-foto makanan melulu, penemuan ‘penting’ seperti jangan manasin onde-onde dalam microwave sampai informasi rada berguna soal pritil-pritil hidup di London. Lalu, apa coba yang jadi garis besarnya? Pemudi Jakarta berjuang di London? Halah.. berjuang apanya! Emak gw aja suka cemas karena gw kebanyakan jalan-jalan dan plesir.. sbelah mana berjuang? Well, berjuang siy mewujudkan cita-cita.. ahaayy…

Atau jadi ciklit? Widih widih. Seumur-umur gw baca ciklit itu cuma shopaholic-nya Sophie Kinsella. Itupun cuma yang pertama. Ciklit Indonesia yang gw baca cuma satu, itupun dapet gratisan pas lauching. Trus ada satu lagi yang ciklit terjemahan, lupa judulnya apa. Referensi gw ya cuma terbatas itu. Gw menikmati sih baca ciklit, apalagi kalo berasa ada nyambung-nyambungnya sama hidup gw. Standar laah.. Tapi ya kadang-kadang anyep aja gitu lho.

Seperti perjalanan gw melawat ke berbagai blog, gw sering jatuh kagum plus suka kontan minder sama tulisan-tulisan orang lain. Gile, ckckckc, decak kagum, geleng kepala dan segala macem komentar deh. Banyak banget orang yang jago nulis yak. Punya blog emang jadi sarana latian nulis siy, dan tentunya gw ikut bangga kalo hobi nulis itu kemudian bisa diwujudkan jadi buku. Gw bisa ikut merasakan kebahagiaan mereka deh.

Jangan lupa juga sama satu contoh nyata blog jadi buku, punya Stephanie Klein. Huhuhu, gimana coba gw gak nangis darah penuh iri. Abisan kan blog itu sesuatu yang personal, tapi kemudian bisa dianggap cukup laku (=cukup bisa bikin orang pengen ngeluarin duit) untuk beli versi bukunya. Gila ya, betapa menjual cerita dan pengalaman, sepersonal apa pun itu, bisa membawa duit. Huhuhuhu, betapa bahagianya. Meskipun ada juga siy yang protes sama buku itu, karena plek-plek sama persis sama blognya. Tapi yaaa teteup aja, bergetarrrrrr pasti rasa hati kalo blog bisa berubah bentuk jadi buku, huhuhuhu… akyu pingin..

Oooo gw tau. Gw bikin buku bunga rampai kehidupan di London aja. Halah, basi banget, kiekeiekeik. Bunga rampaiii.. Oh so last millennium gitu lhoooo.. Atau buku pintar hidup di London? Walah, mendingan kita serahkan saja tugas mulia itu buat Iwan Gayo.

Ah mbuh. Yang jelas, impian untuk punya buku dengan nama gw tertera di situ akan gw rawat baik-baik. Ntar sampulnya mesti ada nuansa merah! Lho, kok udah ngayal sampul aja.. hahaha.. Blog jadi buku, biarlah jadi impian dulu. Kalo disertasi, itu kan gak boleh sebatas impian tuh, mesti dikerjain! Kikeiekeikeiek..

Gw jadi teringat Mbak Iis. Dia bilang, kalo disertasi gw gak kelar karena kebanyakan update blog, ntar blognya aja yang dikumpulin! Wikikikik.. ah kamyuuuu…

Advertisements