foto: mbak adhiek

Bersamaan dengan Mbak Adhiek mudik ke London, maka mudik juga buku ‘Cheers, UK!’ Horeee..

Bersatunya Mbak Adhiek dan buku ini tuh menjalin cerita panjaaang sekali. Mula-mula, buku ini mau dititipkan lewat Mbak Mai JATAM, yang akan pergi ke Eropa, termasuk ke London. Tapi karena satu dan lain hal, maka buku itu batal berangkat. Sebelumnya, sempat juga mau dikirim via temen yang Chevening tahun ini, tapi batal juga karena gw baru inget untuk nitipin pas hari H si Mbak Lanny berangkat ke Inggris, hihihi.

Dan akhirnya, pada suatu hari, kami berjanjian di Jakarta. Haha, padahal di buku udah gw cantumkan permintaan maaf di buku: ‘Maafkan atas jejak karbon buku ini untuk kembali lagi ke London.’ Eh ndilalah malah dikasihnya ya di Jakarta, di kantor gw pula. Gak kreatif banget 🙂

Siang-siang itu kami janjian di Utan Kayu dan ngobrol berjam-jam di kedai. Bodohnya, tanpa minuman sedikit pun di meja. Inget kalo haus, justru pas liat tukang bakwan malang yang rajin mangkal tiap sore. Jadi deh kita ngemil-ngemil sambil bercerita tentang macam-macam.

foto: mbak adhiek

Setelah Mbak Adhiek pulang dan membaca buku gw, dia SMS panjang lebar masukan soal buku itu. Intisarinya adalah dia merasa ada ‘soul’ gw yang hilang dari buku. Itu gw sepakat, karena sejak awal gw ikut membidani blog jadi buku, gw udah merasakan itu.

Utamanya karena kata ‘gw’ harus diganti jadi ‘saya’. Gw langsung berasa kayak liat orang lain gitu ketika baca tulisan itu di awal-awal. Hal lain adalah karena banyak cerita soal kehidupan kuliah gw yang ditiadakan. Well, understandable sih, secara tipe buku ini kan buku travel. Kalo ada banyak cerita soal kuliah atau personal, laahhh emangnya ini memoar? Kalaupun iya, emangnya gw siapa, masih muda belia gini bikin memoar?

Mbak Adhiek-gw (2005)

Tapi lagi-lagi, siapa nyana kalau blog acakadut gw dulu itu bisa berubah jadi buku? Jadi, kalau dalam perjalanan menjadi buku, ada yang ‘kurang gw banget’ gitu misalnya, yaaa gw maafin aja lah. Lagi-lagi, siapa nyangka gw bisa punya buku sendiri, plus sampulnya exactly seperti yang gw inginkan?

Bagaimanapun, ini pencapaian gw terbesar tahun ini, hoho. Tinggal dipikirkan lagi, pencapaian terbesar tahun depan apa ya? Biar tiap tahun ada milestone-nya gitu lhoooh, hihihi.

Eenniiweiii.. masukan berharga dari Mbak Adhiek ini pasti akan gw perhatikan sungguh-sungguh. Siapa tau betulan akan ada buku kedua, sehingga perbaikan bisa dilakukan di sana. Amiiin 🙂

Advertisements