Foto: Guardian

Kalau baca-baca Guardian pas lagi ramai demo mahasiswa soal tuition fee, sungguh jadi kangen SOAS. Demonya udah sejak November lalu, dan makin rame ketika ada video beredar kalau polisi mukulin mahasiswa.

Sempet kaget juga pas ngeh kalau salah satu motor demo-demo tuition fee yang dari SOAS itu salah satunya adalah … yaaahh siapa dia namanya yak. Pokoknya dia udah jadi student activist sejak gw masih kuliah di sana deh. Waktu itu isu yang dibawa itu menolak perang, bareng sama kelompok Stop The War. Cewek, tampilannya gahar, tapi ramaaah bener orangnya. Rajin bener deh kirim email ngajakin demo bareng Stop The War. Gw heran juga, kok dia masih jadi mahasiswa di SOAS yak, apa gak lulus-lulus, hihihi.

Downing Street, 2005

Dulu pas gw masih di SOAS, sempet ngerasain demo juga. Tapi yang demo dosennya, hihihi. Kalo gak salah waktu itu mereka lagi menuntut kenaikan gaji atau apa gitu. Pernah ada satu kelas yang dibatalin karena ya itu, dosen-dosennya SOAS lagi pada protes. Gw sempet ketar-ketir juga, nah pegimana ini nasib essay gw waktu itu. Tapi trus Mark Hobart, salah satu dosen gw yang demo, nulis email ke mahasiswanya kalau essay akan tetap diperiksa, tapi konsultasi bakal lewat email gitu deh.Sayang waktu itu dosennya gak demo sambil bawa-bawa poster, hihi. Kalo iya kan seru tuh.

Downing Street, 2005

Pas semester awal di SOAS, gw juga sempet bela-belain dateng ke demonya mahasiswa SOAS dan Stop The War di Downing Street. Malam-malam tuh. Gw sempet-sempetin bener dateng ke sana, sambil nyulik Mbak Eni. Penasaran aja. Dan ya itu, gw gak mendapati demo yang berisik khas Jakarta, tapi ini demonya adem ayem aja. Apa karena malem-malem ya? Atau karena dingin? Hehehe.

Yang jelas anteeeenggg banget. Gw yang tadinya udah niat dalam hati pingin bikin laporan suasana tentang demo mahasiswa di depan kantor PM Inggris gini, langsung berasa garing. Idih mana bisa ada suasana demo nih kalo begini caranya? Ah sungguh gak seru, kekekek.

Trafalgar Square, Nov 2005

Gw pernah juga hadir di salah satu demo yang ada di Trafalgar Square. Bukan demo mahasiswa, tapi demo biasa aja. Rameeee banget di Trafalgar Square, haha, ternyata ada 5000 orang kata BBC. Waktu itu demonya soal Islamophoboia gara-gara kartun Nabi Muhammad. Gw datang bukan karena isunya, tapi lebih karena pingin tau dan penasaran, kalo orang demo di London itu kayak apa sih.

Kesan gw masih sama: demonya anteng banget. Teratuuurrr bener. Hahaha. Gak ada deh tuh bakar-bakaran ban, apalagi menghadang truk BBM kayak yang sering dilakukan mahasiswa Makassar *dwoh* Ini tertiiibbb bener. Bahkan poster yang dibawa para demonstran itu ya

Trafalgar Square, 2005

semuanya hasil print out semua gitu. Gak ada tuh tulisan acakadut pakai spidol yang ditulis sembarangan, sehingga proporsi antara karton poster dan ukuran hurufnya gak seimbang, hihihi.

Andai gw ngerasain demo tuition fee tahun ini, mungkin pandangan gw akan ‘gak serunya demo di London’ bakal berubah, hahaha. Coba di Jakarta, setiap demo pasti kan udah bikin kebat-kebit tuh: dari macet, ngeri ketimpuk batu, cemas mobil ditebalikin lalu dibakar, dan aneka rupa kejutan lainnya. Jakarta emang gak ada matinyaaahh.. hohoho!

Advertisements