Aneka bendera di gang Koln (2006)

Gw sungguh sumpah mati gak doyan bola.

Berada di Koln ketika Piala Dunia 2006 lalu pun gak membuat gw jadi suka bola. Gw ya anteng aja -cenderung bosen- di tengah hiruk pikuk orang ramai nonton bola. Pada akhirnya gw end up menonton penonton. Di Koln, rame-rame banget penontonnya. Die hard abis lah. Mulai dari coret-coret muka, pake baju aneh-aneh, sampai adu kenceng yel-yel dan musik-musik khas tiap negara.

Ini bendera apa ya, dudidamdidam (2006)

Itu tetap tidak  menggoyahkan gw. Gw tetep aja gak doyan bola. Gw menonton bola dengan tatapan hampa. Sibuk cari-cari kegiatan lain. Sibuk baca menu makanan, supaya nemu cemilan yang murah meriah. Dan akhirnya end up minum coca cola, yang harganya lebih mahal ketimbang air putih itu.

Coret-coret muka (2006)

Tapi pas final Piala Dunia itu gw nonton lho *bangga* Pingin jadi bagian dari dunia aja, yang kayaknya semua nonton bola, hahaha. Jadilah gw nonton dengan mata kepala gw sendiri -tentu lewat TV- ketika Zidane nyeruduk. Alhasil ketika semua orang kiri kanan membicarakan soal itu, gw berasa jadi bagian dari masyarakat dunia, karena gw juga nonton pas serudukan itu, hihihi.

Kemeriahan Piala AFF juga biasa-biasa aja buat gw. Pas final putaran pertama di Malaysia, gw nonton. Di TV tentunya, hihihi. Nontonnya juga setengah-setengah, karena sambil main sama Senja. Hil aja yang serius nonton. Gw baru nengok kalau Hil melenguh atau menjerit sambil menatap tajam ke arah TV. Yang rada ajaib dan gak-gw-banget itu adalah karena gw menulis soal sepakbola di sini. Hahaha, temen sekantor juga pada takjub, tumben gw nulis soal bola.

Mending kita nyamnyam ajah (2006)

Hari ini final kedua Piala AFF, Indonesia vs Malaysia di GBK. Di Twitter udah ramai TT #GarudaFightsBack sejak kemarin. Teman gw menulis ini di notes Facebook. Gw tentu termasuk tipologi pertama, dengan catatan gak keburu bosen, haha. Teman sekantor yang duduk di kiri dan kanan gw udah melesat ke GBK. Satu punya tiket, sudah pakai kaos warna merah. Satu lagi belum punya tiket, masih gigih nyari calo atau ya end up nobar di layar besar GBK. Mungkin karena belum punya tiket, kaosnya gak merah, hahaha.

Gw jadi teringat kakak gw kalo urusan bola. Pada suatu pertandingan Piala Dunia entah kapan, kami berdua bertekad nonton bola. Tengah malam. Dan kami ketiduran dengan sukses. Sejak itu kami menyerah, kekeke.

Tapi nanti malam gw mau nonton bola ah. Sungguh. *membulatkan tekad* Tapi kalo diajak bobo sama Senja ya oke aja, hihihi *menyerah sebelum bertanding*

Advertisements