Malam tahun baru gak pernah spesial buat gw. Keluarga gw nyaris selalu tidur untuk merayakan tahun baru. Kembang api? Petasan? Boro-boro. Paling banter duluuu waktu gw kecil adalah merayakan malam tahun baru sambil makan olie bollen di depan TV. Nyam nyam.

Sekarang? Gw nonton Pirates of Carribean 3 di RCTI, Hil dan Senja tidur; nyokap-bokap gw juga tidur. Istimewa sekali kaaan.. kikikikik.

Sekali-sekalinya gw merayakan malam tahun baru dengan sangat niat sekali ya waktu di London, tahun 2005 silam *aih 5 tahun lalu tuh* Bela-belain keluar rumah, jalan bersama lautan manusia menuju Embankment di tepi Thames untuk menikmati kembang api. Dan gw pun udah di lokasi sejak pukul 22. Ajigile, masih 2 jam tuh menuju count down di tengah London yang dingin!

Hayo ini di mana?

Biyung biyung. Dulu gw pasti edan yak. Apalah ya bedanya kembang api di Pondok Bambu, di Monas maupun di London coba? Cuma siiuungg.. byar gitu aja bunyinya. Secantik-cantiknya kembang api, emang kayak apa siy ya? Buat gw sih sama-sama aja, hihihi. Lagian pegel bukan lehernya kalo mesti ngeliat ke atas melulu?

Tapi yaaaahh.. namanya juga bisa jadi cuma sekali-sekalinya di London pas tahun baru, mesti optimal dongs. Gw yang merayakan tahun baru di London aja berasa kalah trendi sama Rini dan Arry yang ngerayainnya di Hogmanay Festival di Edinburgh.

Anta, Eni, Elizar, Doan, gw, Tika (plus Erwin, Ucup) di 2005

Dulu pas malam tahun baru di London, kami harus pulang jalan kaki dari Embankment sampai Oxford Street, baru naik bis yang gratis sejak 23.45. Kami jalan kaki melewati pemuda-pemudi London yang mabok di sana sini. Gw gatau ini khas Inggris atau enggak, tapi mereka ini kalo mabok jadi berisiiiik bener deh.. Malam tahun baruan gw di London pun ditutup dengan makan ayam murmer deket rumah, Kings Roaster Chicken, yang halleluyah-nya masih buka padahal udah jam 2 pagi.

Sepulang dari London, malam tahun baru gw kembali seperti biasa aja. Gw gak pernah merasa perlu merasakan hype di Monas, Bundaran HI atau mana aja deh yang bikin perayaan tahun baru. Yang ada mah ngerasain macet doing bukaaan? Penolakan Senja untuk beli terompet tahun baru juga menyiratkan betapa tidak istimewanya malam tahun baru bakal terus berlanjut kekekek.

Eeeniweeeii, setelah keriuhan langit reda, kini saatnya mengucapkan: Selamat Tahun Baruuuu!

Advertisements