Welcome to Britainesia!

Begitu tiba di depan kampus LSPR di Sudirman Park semalam buat acara Britainesia, gw langsung bengong. Saking bengongnya gak sempet foto-foto. Lah ini acara kok serius amat ya. Di depan pintu dibikin kayak lorong pendek dengan tenda, lalu ada panitianya lah di sana. Ada yang pakai kaos putih + jeans biasa. Dan ada juga yang .. pake.. gaun malam.

Dweng.

Pintu lift

Gw yang dateng bareng Nita dari kantor, langsung berasa saltum total. Nita langsung mengingatkan gw akan jawaban dia pertama kali pas diajak ke Britainesia ini. “Tuh kan apa gw bilang, gw lagi gak cakep hari ini.” Nita lagi pakai kaos, rok selutut dan flatshoes ungu. Sementara gw pakai kaos ‘Cheers, UK!’, jeans biru dan sepatu kets oranye.

Mereka. Pakai. Gaun.

Dengan masih terkesima, gw masuk ke dalam dan mengisi buku tamu. Mata gw tambah terbelalak dong begitu liat pintu lift. Eih. Kok ada poster Les Miserables. Kayak kenal nih *krik krik krik* Ini sebetulnya gw ada di mana kah gerangan, hohoho.

Kami saltum total (foto: Nita)

Sampai di lantai atas (entah lantai berapa, gw gak konsen), gw makin bengong. Lah ini ruangan serius amat. Ini bener nih yang ngundang gw mahasiswa? Kok ada prajurit Inggris di hadapan gw! Kok ada orang lain lagi yang pakai gaun malam! Oh my my. Gw langsung berasa gegar budaya, hahaha.

Lantas gw disambut lah sama mahasiswanya. Mereka memperkenalkan diri. Gw melipir ke pinggiran, pingin minum. Lumayan juga ada kudapan. Baru mau ngambil makanan, eh didatengin sama Handoko (kalo gak salah inget ya namanya), sang MC malam itu.

Meja cemilan

Oh ya sebelumnya by phone, gw dikasih tau sama CP acara ini yang namanya Cicilia kalau “Kakak nanti speech-nya in English ya.” Pertama, speech. Kedua, in English. Eh? Nasionalisme langsung tergores dong *tsah* Ini audiensnya siapa sih? Ini kita di negara mana sih? Pas masih di kantor sih gw udah siap aja bakal ‘menantang’ panitia dan tetap menggunakan bahasa Indonesia.

Eehh, begitu nyampe di ruangan, deemm.. ada bule. Jadi gw beneran mesti pake bahasa Inggris dong. Tapi gw bukanlah gw kalau gak nawar.

Citra: Nanti saya harus pakai bahasa Inggris?

MC: Kalau bisa sih iya. (sambil tampang grogi gitu)

Citra: Berarti bisa juga pakai bahasa Indonesia doong..

MC: (dengan suara pelan) Memangnya bahasa Inggris Mbak nggak lancar?

Citra: (teringat disertasi 10 ribu kata untuk University of London itu)

Baru aja duduk nyeruput teh, udah disamperin lagi sama yang lain lagi. Kali ini dosen LSPR, namanya Mbak Rosa kalau gak salah. Dia pakai kebaya. Gw. Pakai. Kaos. Blah.

Belum lagi teh nikmat diseruput, gw udah diminta ke depan. Karena acara udah dimulai. Yang semangat malah Nita. Eng ing eng, ternyata kami beneran duduk paling depan! Baris nomor satu! *berasa nonton tapi telat dateng*

'God Save the Queen'

Abis itu acara dimulai. MC pun lantang berkata,”And now please stand up, because we’re going to listen to the national anthem of the United Kingdom.”

Gw bengong. Nita bengong. Kami pandang-pandangan. Is this for real?

Dan tersebutlah di panggung, seorang mahasiswi dengan kaos LSPR dan kain batik, ditemani mahasiswa dengan kemeja putih dan sesuatu aksen batik. Si perempuan bernyanyi ‘God Save the Queen’, sementara si laki-laki main angklung.

Lantas setelah lagu itu berakhir, giliran ‘Indonesia Raya’. Hm oke, good. Tapi as a second song? Hm. Hm. Hm.

Advertisements