Ini lagi abis cetingan  sama Indriani Santoso, temennya Anggi sepupu gw, soal macem-macem. Ngobrol punya ngobrol, ternyata dia juga dulu pernah sekolah di Australia selama 2 tahun. Dia bilang dulu 2 bulan pertama dia di Australia, nangis melulu. Karena home sick.

Haiyah, kok gw gak pernah home sick ya?

Ini gw lagi inget-inget nih apakah gw pernah home sick atau enggak. Hmmm, kayaknya enggak. Tentu saja gw merindukan masa-masa gw, Nita dan Eci cabut dari kantor untuk nongkrong malem-malem gak juntrung di McCafe Sarinah. Atau icip-icip makanan baru sama mereka. Atau ketemu sama Mirana, Verena, Leli, Thomas, Joni dan lain-lainnya temen sekampus. Gw kangen sama Salsa, anak kecil yang di rumah gw itu, karena dia menggemaskan. Kangen Hil yang waktu itu masih berstatus pacar. Sama nyokap-bokap, boleh lah, hihihi. Sama kakak gw juga boleh lah, secara dia dulu juga di London.

Kangennya pun lebih ke soal gw pingin mereka ada juga di London, bukan gw yang balik ke Jakarta, hahaha.

Dulu yang ketara banget home sick itu Rini. Dia sampe sakit-sakit gitu karena kangen masakan Indonesia. Akhirnya gw dan Mbak Eni mengundang dia untuk makan-makan di asrama gw. Mbak Eni bikin bakwan, gw bikin tumis asal-asalan gitu. Abis itu sembuh deh Rini, hahaha.

Yang juga ketara home sick itu Mas Deddy Sitorus. Kangen 2 anaknya. Nah kalo ini ya jelas lah, secara dua anaknya juga masih kecil-kecil gitu. Arryati juga ketara home sick kangen sama anaknya, Billy. Mas Deddy kalo lagi nulis puisi, pastinya mellow dan itu soal anaknya. Sementara Arry mengatasi itu dengan cara nelfon Billy setiap hari.

Dulu Sly punya teori soal home sick. Biasanya itu terjadi hanya di 3 bulan pertama, selebihnya pasti udah mulai menikmati hidup di kota baru. Nah deket-deket pulang, baru deh berasa gak rela meninggalkan kehidupan baru itu. Tapi kok ya gw juga kehilangan momen home sick di 3 bulan pertama itu ya?

Ada aja sih yang bikin kangen Jakarta. Misalnya ojek, berhenti bus di mana aja gak usah di halte (hihihi), mi tek-tek malem-malem atau teh botol. Tapi yaaaa gak mendesak-mendesak amat gitu kangennya. Biasa aja. Toh ada substitusinya yang gak kalah seru di London, ya toh?

Untung juga gw gak home sick. Kalo gw sampai merasakan home sick, bisa-bisa blog gw isinya mellow-mellow gak juntrung itu. Itu mah gak seru. Sekali-kalinya di London harus dioptimalkan dengan gembira. Makanya gw jalan-jalan ke kota-kota lain juga, termasuk ke Paris dan Bonn. Makanya setiap kali abis jalan-jalan atau ngapain aja, tulis deh di blog. Jadi handai taulan, kerabat-keribit yang ada di rumah, bisa mengikuti perjalanan gw juga dari rumah. Asik toh. Berbagi pengalaman bersama lah, sekaligus mengiming-imingi orang, hahaha.

Tentunya kalau saat itu ada Hilman juga di semua tempat itu, pasti tambah seru! Seperti Tika yang ada Ucup terus gitu lhoh. Tapi kalo gak ada yaaaa sudah lah itu kan kenyataan yang harus diterima. Toh abis itu gw pasti pulang ke Jakarta, hehe. Beres deh urusan kangen-kangenan.

Yang ada sekarang gw malah pingin banget balik ke London, bareng Hilman dan Senja tentunya dwongss, ihhiiyy…

Advertisements