Gw dateng ke SOAS Alumni Event bareng Mbak Eni. Teman sehati dan seperjuangan pas di SOAS dan di Paul Robeson House dongs. Karena kita tau ini acara dibikin sama bule, udah pasti gak ada makanan yang mengenyangkan. Jadilah kami makan dulu di lantai dasar kantornya Mbak Eni di Unicef, Wisma Metropolitan II. Abis itu tinggal nyebrang deh, jalan kaki, haha.

Asik-asik, di mana nih alumni eventnya ya?Sampai di Le Meridien, baru deh nyadar kalau kita gak ada yang bawa undangannya. Tepatnya, gak ngecek lagi sebetulnya lokasi ketemuan itu di mana. Ada sih itu kumpul-kumpul bule plus orang Indonesia tentunya, tapi apa itu memang betul pertemuannya SOAS? Sembari gw cek email, si Mbak Eni yang menghampiri rombongan. Eh bener, ternyata itu rombongan yang tepat. Haaaii…

Di situ gw kenalan sama Davina, si panitia dari SOAS itu. Dia surprised juga ternyata kok banyak yang dateng. Yaah gak banyak-banyak amat sih. Yang confirmed dateng itu sekitar 12 orang, sementara yang dateng 15 orang. Tapi dia gak siap sama tempatnya. karena orangnya nambah, jadilah pindah ke tempat lain aja. Kita ke Tiga Puluh lounge di bawah.

Selidik punya selidik, Davina sebetulnya gak punya agenda khusus dalam mengumpulkan SOAS alumni ini. Baru sebatas ngumpulin dulu aja karena ini kali pertama SOAS bikin acara ginian di Jakarta. Davina sendiri adalah recruitmen officer di SOAS, khususnya international student. Nah tentu saja negara kita tercinta yang besar ini pasar potensial buat international students dongs. Jadilah dia bilang, mulai tahun ini, SOAS akan makin sering datang ke Jakarta. Secara tahun kemarin tuh mahasiswa Indonesia di SOAS hanya 5 orang. Ah ya itu kenaikan dong. Pas jaman gw dan Mbak Eni sekolah kan cuma 4 orang, hahaha.

Perbincangan dengan Davina pun menegaskan kalau tuition fee untuk international students gak naik. Yang naik cuma buat EU students aja. Fiuh.

Karena lingkaran duduknya terlalu besar, kita gak sempet berkenalan dengan seluruh hadirin yang ada di sana. Ternyata Dewi Fortuna Anwar itu lulusan SOAS lho. Dan ternyata Mbak Hana Asia Foundation itu juga lulusan SOAS. Begitu dia terima kartu nama gw, dia langsung bilang,”Ooh ada anak buahnya Santoso yang lulusan SOAS toh.” Ehm. Dia trus promosiin kantor gw gitu ke Dewi Fortuna Anwar sambil bilang,”Kantornya Citra ini keren lho, punya 200 radio jaringan di seluruh Indonesia.” Eits sori. Udah 700 radio jaringan sekarang di seluruh Indonesia plus di sejumlah negara Asia plus Australia boooow *bangga*

Gw dikenalin Davina sama seorang perempuan (maafkan aku, tapi gw lupa blas namanya siapa). Dia ini berminat ambil MA in Critical Media and Cultural Studies. Pas, itu yang dulu gw ambil dong. Jadilah kita berbincang ngalor ngidul soal sekolah di sana dll gitu. Tentu saja gw promosi abis, karena gw demen banget sama SOAS dan segala mata kuliah yang ditawarkan di sana. Mudah-mudahan si Mbak ini ikut terpesona deh, haha.

Misi malam ini gw tuntaskan dengan ngasih buku gw ke Davina. Davina menyempatkan diri baca pengantar buku ini. “I’m a Malaysian, so I can understand Indonesian language too,” kata dia. Ah ya bagus dongs. Gw tanya dia, apakah mungkin taro buku gw ini di perpustakaan SOAS? Dan dia bilang,”Sure I can!” Aaahh senangnya! Buku gw akan ada di belantara buku di perpustakaan SOAS yang keren banget itu! *langsung deh nyesel cuma bawa 1 buku*

Pas udah makin malam, gw udah ngantuk tapi gak enak cabut duluan, gw duduk lagi sebelah Mbak Eni. Biasa, ngegosip. Sambil ngegosip, gw perhatiin koleksi kartu nama yang gw kumpulin dari kenalan kiri kanan tadi sama SOAS alumni. Widiih pada sangar-sangar amat yak. Jabatannya kalo gak Director ya Deputy Director. Sementara dirikyuuuhh? Ah gw tau! Gw kan direktur kata-kata sehingga punya buku ‘Cheers, UK!’ hahaha.

Jam 10-an malem, akhirnya kita pamit pulang.

Ketololan gw yang paling pwol malam ini adalah karena gw baru tau kalau Desi Anwar itu adiknya Dewi Fortuna Anwar. Huahuahuahua.

Advertisements