Barusan ada yang posting komen di sini, nanyain soal tes IELTS. Si Jeuang Puti ini nanyain apa aja yang diuji di IELTS, karena dia dapat tawaran tes gratis. Pikiran yang pertama terlintas adalah: haiyah, ini gratis, ya sikat aja, kekekek.

IELTS yang dites apa aja? Hmmm.. apa yak? *menggaliingatan*

Waktu gw les IELTS dibayarin British Council itu, itu kali pertama gw bersentuhan dan tahu dengan isi IELTS. Sebelum-sebelumnya paling TOEFL aja, latihan dari buku-buku dari jaman jebot punya nyokap gw. Bahkan gw gak pernah ikut tes TOEFL *ngikik* Yang ada cuma gw ikut institutional TOEFL atau apa gitu deh di LIA Pramuka. Waktu itu gw membutuhkan skor bahasa Inggris untuk ikut training di Swedia.

Jadilah gw ke LIA Pramuka untuk tes. Mengapa? Karena murah dan dekaaat sekali sama kantor gw, hihihi. Demi menjaga asas murah pun gw sengaja nggak ambil yang pakai wawancara. Pertimbangan lainnya adalah, kalau di wawancara nilai gw jelek, berarti ikut ngebawa turun nilai yang lain juga kaaan… rugi doong… *curang*

Kesan gw soal IELTS adalah susah. Huhuhuhu. Kalau TOEFL mungkin karena gw terbiasa ngerjain latihan, trus pas ngecek jawaban dikasih penjelasannya kali ya. Sementara yang IELTS ini kan enggak. Pas les sih pasti dikasih tau, tapi gw jamin, gw udah gak punya ingatan soal itu sekarang, haha.

Yang susah dari IELTS adalah tes listening. Gw suka berasa tersugesti kalau gw tuh budek gitu lho, jadi suka cemas sendiri bahkan sebelum tes atau latihan itu mulai. Makanya setiap kali berhasil melewati sesi listening, rasanya legaaaaaa banget.

Yang juga susah *lah kok susah terus* adalah soal reading. Soalnya kan yang diuji itu pemahamannya. Dulu gw memaksakan diri untuk baca dan ngerti dulu isi narasinya, baru ngerjain soal. Ternyata itu gak disarankan, lebih karena itu ngabisin waktu. Jadinya baca cepet aja, skimming, abis itu langsung ngerjain soal. Pas baca cepet itu kan paling enggak dapat gambaran umumnya gitu, jadi (teorinya) sih lebih mudah buat ngerjain soal.

Tes IELTS kayak apa? Lupa blas. Yang gw inget justru setting ruangan di mana kita sesama calon peserta ujian IELTS yang saling-cemas-tapi-sok-nggak-cemas gitu kelekaran nunggu giliran. Gw inget ngobrol-ngobrolnya, tapi isi tesnya, wuidih, gak inget sama sekali. Gw inget ruangan ketika gw dites IELTS itu, gw inget yang menguji sesi wawancara itu seorang laki-laki, tapi gak inget dia nanya apa aja, haha.

Waktu gw tes IELTS, dibayarin dong sama British Council.  Lesnya juga ikut dibayarin *senang* Kelas gw, Tika, Mbak Iis, dan teman-teman sekloter gw itu yang satu bulan. Ada juga yang 3 bulan atau 2,5 bulan.  Tapi ternyata angkatan terakhir Chevening tuh nggak dibayarin. Tepatnya, nggak dapat les IELTS dan mesti bayar sendiri tes IELTS-nya, begitu kata Mbak Lanny sambil tersedu *lebay*

Nah si Jeung Puti ini ternyata dapat tawaran tes IELTS gratis. Gratis mah ya sikat aja, gak ada ruginya, hihihi.

Eh sbenernya berapa sih harga tes IELTS? Secara gw anak gratisan gitu lhoh. Setelah check check baby chek, ealah ternyata harganya $195 Wuidiih mayan juga kalo mesti bayar sendiri. Senangnyaaa bisa les dan tes IELTS gratis.. untung waktu itu UK belum cutting budget di mana-mana yaaa… *walaupun duitnya buat perang Irak huh*

Info IELTS ada juga di sini.

Advertisements