Tags

,

Dari Arief Ilham Ramadhan dan Mbak Thea gw baru tau kalau udah mulai aja nih proses interview buat Chevening.

Whoah, pasti pada degdegan nih! Mereka berdua pun sempet nyolek gw dan tanya kisi-kisi wawancara Chevening. Hmm, apa ya? *garukpala*

Ada satu pertanyaan yang gw inget banget ditanya pas wawancara Chevening. Ini terkait dengan studi yang akan gw ambil. Pertanyaannya kira-kira kayak gini: media studies itu kan buanyaaak macamnya, nah elu mau pilih yang mana?

Yak gelagepan pertama, dimulai.

Yaiyalah gelagepan, secara kan gw juga gak bener-bener tau ada media studies apa aja yang tersedia di luar sana hihihi. Yang gw tau, gw tertarik belajar media studies, as much as pop culture studies gitu. Pun gw juga gak punya misi besar atau apa gitu pingin bikin disertasi apa pas ambil S2. Waktu itu gw emang lagi tertarik soal Aceh, dan di dunia ini lagi rame soal liputan Irak-nya BBC. Itu juga yang gw sempet tulis (eh tepatnya ditambahin sama kakak gw, hihihi) di formulir Chevening. Jadilah gw kayaknya sibuk ngoceh soal media ala ‘Aceh Kita’ (sebelum almarhum) dan bagaimana ‘orang biasa’ bisa bersuara di media. Kayaknya gitu yak, hihihi.

Nah trus kayaknya ada pertanyaan yang bikin gelagepan berikutnya, kira-kira gini: kenapa kita mesti ngasih elu beasiswa ini?

Eaaaa.. Ini pertanyaan susah nih. Karena gw gak terbiasa untuk langsung bilang dan mempromosikan kualitas diri sendiri. Rasanya kok sotoy dan minta ditoyor banget gitu kalau belagu. Itu pun kalau ada modal yang untuk di-belagu-in, hahaha. Mungkin saking gelagepannya, gw udah gak inget lagi sekarang apa jawaban yang gw kasih. Begitu keluar ruangan wawancara pun gw udah blas nggak inget satu pun jawaban gw, hahaha.

Yang lucu pertanyaannya Arief nih lewat cetingan FB. “Sebaiknya pakai baju apa pas wawancara?” Eeehh.. hihihi, gw nggak mengira bakal ada pertanyaan gini. Gw dulu pakai apa yak? Yah standar aja lah paling ya, kemeja plus celana panjang plus sepatu rapi. Kemeja, udah pasti warna merah, demi memacu percaya diri hahaha. Nah ternyata si Arief ini wondering, perlu pake dasi atau enggak? Ah ya santai aja lah. Yang penting nyaman. Kalau baju nggak nyaman, trus malah bikin grogi, kan rugi.

So, break a leg everybody! Semoga lancarrrrr sampai tujuan ya!

Advertisements