Tags

, , ,

Westminster Abbey

Kali ini gw harus berterima kasih kepada @nengkurie karena dulu meminta gw liputan ke Westminster Abbey untuk Majalah Tempo, pas gw di London. Kalau nggak dapat tugas itu kayaknya sih gw sudah merasa berpuas diri foto-foto di depannya gereja itu aja deh.  Dan karena Royal Wedding (again, oh no!) akan berlangsung di sana, mau gak mau gw sok nostalgia dong akan perjalanan gw ke Westminster Abbey bareng @hipchiet alias Citta.

Mari nostalgia!

Email dari Kurie datang tanggal 12 Mei 2006. Kurie yang kala itu masih di Majalah Tempo, lagi di kompartemen seni dan budaya. Gw diminta reportase ke Westminster Abbey, yang tentu saja jadi ngetop setelah hadir buku The Da Vinci Code itu. Yang pingin diketahui tentunya euphoria pengunjung Westminster Abbey, karena film The Da Vinci Code saat itu akan launching di Cannes Film Festival.

Abis terima email itu, yang gw lakukan pertama kali adalah beli bukunya. Hahaa! Saat itu gw belum baca Da Vinci Code! Soalnya gw suka gitu deh, kalau orang pada ngomongin Da Vinci Code terus-terusan, maka gw semakin menghindar dari baca bukunya. Ini sungguh prinsip yang gak penting toooh.

Jadilah gw langsung cari Da Vinci Code ke Waterstones. Kayakya kok rugi kalau gw beli yang soft cover secara gw lagi di London *plak* jadilah gw beli yang hard cover di Foyles seharga £20. Tadinya gw mau curang. Abis selesai baca, gw minta refund aja ke Foyles, hihihi. Tapi pikir-pikir lagi, ah ini buat oleh-oleh bokap gw aja. Hahaha curang amat, ngasih oleh-oleh kok dibaca duluan.

Abis itu yang ada gw dilema. Mei itu kan ya gw udah masuk ngerjain tesis dong. Ada segunung buku tentu saja yang harus dituntaskan demi masa depan tesis yang cemerlang. Tapi kan gw juga harus baca Da Vinci Code demi liputan Tempo. Gak mungkin dong gw menampik tawaran reportase dari Tempo, hanya karena gw lagi tesis.. gengsi dongs!

RAF Chapel

Tapi ya sudah, the show must go on. Gw langsung cari temen buat nemenin gw liputan ke Westminster Abbey. Pas, Citta udah baca! Yihiiyy. Jadilah gw ngebutttt sengebut-ngebutnya baca Da Vinci Code, lalu janjian sama Citta untuk pergi liputan ke sana. Tentu saja, lagi-lagi memanfaatkan diskon pelajar dongs!

Cerita soal petualangan gw dan Citta tentu saja ada di buku ‘Cheers, UK!’ *ahem*

Kalau sekarang liat foto-fotonya Life ‘Westminster Abbey: A Peek Inside’ wuiihh jadi melodi memori deh. Sambil liat-liat fotonya, gw langsung berasa sotoy pengen nunjuk-nunjuk tu foto sembari jejeritan,”Gw pernah liat ini nih!” Tapi kan percuma juga sok-sokan pamer di kantor. Di saat-saat ini gw membutuhkan Citta untuk menjerit bersama, hahaha.

Poet's Corner

Pas di dalam Westminster Abbey, gw cuma bisa pasrah menghadapi hp Philips Xenium 9@9++ yang gak bisa motret itu. Jadilah gw mengandalkan Citta yang kala itu hp-nya udah paling trendi dibandingkan kami kawan-kawannya. Itu pun udah 2 kali ditegor sama marshal gereja. Biarin aja deh, Citta ini yang ditegor, hihihi.

Westminster Abbey ini emang megah banget. Penuh stained glass di sana sini, hiasan-hiasan megah dan aneka rupa sebagainya. Plus, kuburan di mana-mana, blah. Di sini kita ngeliat aneka rupa peti mati berikut lambang-lambang yang gak bisa dimengerti itu, Lady’s Chapel, Royal Air Force Chapel, Corronation Chair, Poet’s Corner tempatnya Shakespeare, High Altar, The Cloister, Chapter House, The Nave, juga kuburan Isaac Newton.

Sepulang dari jalan-jalan ke Westminster Abbey, dan berupaya menemukan Temple Church, gw langsung ngebut nulis buat Kurie.

Abis ini gw posting ah tulisan asli gw yang bikin untuk Tempo soal Westminster Abbey. Itung-itung buat arsip online 🙂

Foto-foto di dalam Westminster Abbey itu punya Citta, demikian.

Advertisements