Tags

, , , ,

Here I am, untuk pertama kalinya masuk ke kantornya si bewok, Surya Paloh. Gw disambut dengan dua patung berukuran raksasa, gaya Eropa gini. Krik krik krik, kenapa juga mesti pakai patung ini yak. Ah ya never mind. Lalu ada juga sebuah puisi yang dipajang di deket eskalator. Tentunya, yang bikin puisi ini ya SP dong, siapa lagi? *tepok jidat*

Baru aja gw berakrab-akrab dan berkenalan dengan Pak Walfred, yang juga jadi narsum untuk 8-11 Show soal royal wedding ini, gw dipanggil sama guest booker-nya Metro TV. ‘Mbak, di-make up dulu ya di atas.’ Amboooy.. Ini menjadi make up serius pertama setelah menikah nih!

Gw tiba di lantai atas, masuk ke ruang make up. Yaa kayak di film-film, yang semua mejanya ada lampu kuning menyala berpendar gitu deh. Di ruangan itu kosong, yang di-make up saat itu hanya gw. Sejak awal masuk ke ruang make up gw sudah memerintahkan diri gw untuk nggak bawel selama di make up. Dulu pas menikah, gw berantem dulu sama perias soal gw gak mau pakai bulu mata palsu, hihihi. Untunglah kali ini gw gak mesti pakai bulu mata palsu juga, jadi gak perlu memulai pertempuran sama perias, hihihi.

Karena gw ber-make up itu bisa dihitung pakai jari sebelah tangan doang, mau juga dong gw foto-foto selama proses make up berlangsung. Tapi kok tengsin, berasa kampungan banget, hoho. Jadilah gw menahan diri aja. Trus gak lama, di sebelah gw ada orang yang di-make up juga. Cowok. Kalau gak salah liat dengan mata gw yang minus 4 dan juling ini, dia adalah Alvin Adam. Daaaaann gw langsung berasa percuma sok jaim gak foto-foto gitu dong, karena pas si Alvin Adam ini di-make up, dia pun sibuk foto-foto dirinya sendir. Duileee, perasaan situ pastinya udah setiap saat di-make up bukan siiiyyy..

Oke, make up kelar, dengan gw berpupur dan rambut berasa gembung sebelah, dwoh. Gw turun ke bawah. Eh, tapi tadi pake lift yang mana ya? Gw langsung asal nyamber lift dong. Eh ditegor sama satpamnya. ‘Mbak, itu liftnya Pak Surya.” Eaaaa, ya maap dong, hihihi.

Akhirnya gw sampai juga di bawah dan kembali bertemu dengan Pak Walfred. Pak Walfred ini wartawan senior, dulu liputan pas Putri Diana meninggal. Widih, umur berapa dia yak sekarang *sokberhitung* Tunggu punya tunggu, eah, ini kok kita gak dipanggil-panggil. Gw dan Pak Walfred duduk di sofa, yang gak terlalu bisa ngeliat langsung ke tempat syuting, jadi kita juga sebenernya gak tau apa yang sedang terjadi. Kalau gw ngintip rundown, perbincangan dengan gw dan Pak Walfred dijadwalkan pk 08.37. Ah cincay. Eh sampai jam 9 lewat, kagak dipanggil juga. Gw langsung berasa  culas mau kabur diem-diem.

Sekitar jam 9.15-an gitu, kami dipanggil untuk menuju ke tempat syuting 8-11 Show. Settingnya ternyata meja makan, karena mereka sebelumnya ada segmen soal table manner gitu. Duile, kayak dapat undangan ke resepsi royal wedding aja! Gw langsung merasa bersyukur dong settingnya begini. Jadi gw gak perlu nahan perut selama ngobrol. Lipatan-lipatan perutku aman dari kamera!

Oke, here I am, duduk di sebelah Tommy Tjokro dan Maria Kalaij selaku host, bareng Pak Walfred juga. Diperkenalkan, oke. Gw sengaja bawa buku ‘Cheers, UK!’ dan ngobrol dikit dulu sama TomTjok sebelum on-cam. Jangan sampai dong gw udah diundang pagi-pagi ke Metro TV dan gw gak mempromosikan buku ini secara gratisan *teteeuuup* Jadilah buku itu berpindah tangan ke TomTjok, lalu ke Maria, mereka sembari colongan baca, dan pas on-cam, buku itu diangkat-angkat. Sukses! My book was on TV!

Lagi asik-asiknya duduk dan menikmati suasana syuting sambil berkata dalam hati ‘Ooo kayak gini toh settingnya 8-11 Show yang suka gw tonton itu’, eh gw ditegur sama salah satu pria berseragam itu. ‘Mbak, kita off dulu.” Maksudnya?

Akar pinang! Oh my! Gw kegusur sama akaarrrr piiinnaaaannngggg! *nangis darah*

Advertisements