Pagi-pagi Panca nelfon. “Cit, nanti siang gw ke kantor elu ya buat wawancara.”

Eng ing eng. Asikkkk mau tampil lagi nih gw, yihiiiy!

Panca ini adalah satu dari duet WatchDoc bareng Dhandy Dwi Laksono yang super tenar ituuuh. Dua film terakhir yang dibuat WatchDoc adalah ‘@linimas(s)a‘ dan ‘Kiri Hijau Kanan Merah‘. Mereka lagi bikin film dokumenter apakah sekarang?

WatchDoc rupanya lagi ada kerjasama dengan LSPP (Lembaga Studi Pers dan Pembangunan) untuk bikin video tutorial soal liputan investigasi. Ada 5 serial video, salah satunya membahas soal perencanaan liputan. Dan voila, gw jadi salah satu narasumbernya. Hoho!

Emangnya gw pernah bikin liputan investigasi apa ya? Gw langsung terpekur dan merenung gitu dong. Dulu sih pernah bikin soal SIM. Gw menggambarkan apa saja proses yang harus dilalui orang untuk mendapatkan SIM dan di titik mana aja yang katro dan rawan diduitin. Saat itu sebenernya gw yah emang lagi mau bikin SIM. Karena belum tentu dua kali gw bikin SIM, jadilah sembari bikin SIM, gw sembari liputan.Tapi apa ini yang dicari?

Lewat Mas Ade, gw tau kalau Panca menduga liputan gw ke Aceh adalah liputan investigasi. Widiiih, gw ke Aceh zaman Darurat Militer sebagai embedded journalist, kepiye bisa liputan investigasi?

Eniwei ternyata yang dicari Panca bukan pengalaman liputan investigasinya. Fiuh, untunglah. Siapalah adinda ini di antara pejuang-pejuang investigasi yang mulia itu toooh… Kalau bicara soal perencanaan, yah boleh lah. Gw udah kebayang bisa cuap-cuap apa soal itu, hihihi.

Jadilah Panca dan temannya (maaf Mas, lupa kenalan, ups!) datang sekitar jam 3 sore. Itu gw belum kelar nulis tulisan buat kantor, buat besok. Gw langsung asoy geboy kebut aja biar cepet rampung. Sembari gw ngetik, si Mas itu mulai syuting. Alhasil gw ngetik sembari ada kamera ngejogrog di depan muka gw *dwoh*

Yang lain pada bertanya-tanya dong ada apa gerangan tiba-tiba Panca syuting soal gw. Panca sendiri bukan orang yang asing di kantor gw, secara dia dulu anak VHR, lantas jadi anak KASUM dan kini di WatchDoc. Tapi ada apa dengan gw? Dengan sotoynya, Mas Ronce selalu ngejawab,”Lagi bikin profil soal Citra.” Hadeeeuuuuuu…

Akhirnya sesi syuting gw beneran tiba. Gw ceritanya disyut lagi masuk ke studio produksi, trus baca teks, trus ya doing my thing gitu lah. Yang ada jadinya ya gw mengada-ada aja. Karena lagi gak ada teks Saga final yang bisa dibaca, plus semua pengantar-penutup Saga juga udah rampung. Hiiyyaahh..

Setelah itu, pindah lokasi ke studio siaran kami yang keren ituh. Panca yang nentuin tempatnya, yaitu gw duduk di belakang mixer, sambil ngalungin headphone. ‘Biar kayak anak radio banget gitu Cit!’ hahahaha, gw nurut aja daaahh. Gw mesti nyari dulu pinjeman jaket tuh supaya clip on mic-nya bisa ditempelin di jaket, bukan di leher kaos gw. Abis itu mulai deh sesi wawancaranya. Ditanya soal liputan investigasi yang pernah dibikin kantor gw, perencanannya gimana, bikin timnya gimana, apa yang diperluin untuk liputan investigasi, bla bla bla. Mudah-mudahan jawaban gw cukup oke lah *sokpanik*

Kalau ini jadi, maka ini kemunculan gw kesekian di film dokumenter, ciieeeehh. Yang pertama banget adalah “In Bed With TNI” abis itu “Garuda’s Deadly Upgrade“, dua-dunya karya the award-winning David O’Shea. Trus ‘Bunga Dibakar’ -nya Ratrikala Bhre Aditya (apa kabar ini anak sekarang yak?).

Kabar-kabarin ya Om kalau dah rampung 🙂 *senang*

Advertisements