Dalam rangka menuju Sydney di Agustus mendatang, yang masih dicari dan teruuus dicari adalah akomodasi.

ABC Radio National, sebagai pemberi fellowship/internship, memang tidak menanggung akomodasi, tapi akan ikut membantu mencarikan. Sementara gw juga mulai menggiatkan diri nyari lewat gumtree atau aneka rupa website nyari room lainnya.

Rumah seperti apa yang gw cari ya? 

Check list utama gw dalam mencari akomodasi adalah internet, dapur dan jarak tempat itu dari ABC. Internet gw butuhkan supaya bisa Skype-an sama Hil dan Senja sesuai waktu Jakarta. Dapur tentu saja gw butuhkan untuk masak setiap hari demi berhemat. Ah ya tentunya gw butuh dapur yang lengkap dengan kitchen utensilsnya. Dan Jarak yang dekat tentu membuat gw bisa jalan kaki aja ke ABC toh. Another hemat perspective.

Semula gw mau sok jago dan mau pakai gumtree aja ah buat nyari tempat. Ah mau jajal shared room ah. Ah mau jajal shared flat ah. Segala-gala pengen dijajal. Gw udah bikin file Word tersendiri untuk mencatat hasil pencarian gw di gumtree. Setiap kali nemu tempat yang kayaknya oke juga, langsung gw cek lagi di Google Map plus Sydney Bus dan Sydney Train. Grrrh ribet lah pokoknya. So far ketemu dari range $180 sampai $350. Tempatnya aneka rupa, meski gw prefer di sekitar Ultimo, Haymarket, Glebe atau Newtown.

Dari pencarian demi pencarian ini, gw tampaknya mulai menggugurkan shared flat, apalagi shared room. Rasanya kok ya pengen sendirian aja gitu. Dasar gw suka males bersosialisasi gituh lho *plak*

Makanya gw sempet juga nyangkut mencari-cari di arena guest house. Baru tau gw kalau guest house di Sydney ada juga yang weekly, trus nyediain shared kitchen. Padahal di saat yang sama, dia juga menyediakan jasa membersihkan kamar setiap hari. Menarik toh. Cari demi cari, gw nemu yang ashoy ini di Glebe. Dari peta, jaraknya gak terlalu jauh dari Ultimo, tempat ABC berada. Dan betapa kamar di Glebe ini sungguh mengingatkan gw akan nikmatnya Paul Robeson House.. oohh.. Tapi oh tapi, ongkosnya $360 per week bo. Ah jangan dikurs ah, secara dolar Australia lagi lebih kuat dibandingkan dolar Amerika gituh lhooohh..

Gw juga mengerahkan ingatan gw untuk mencari tau siapa saja kawan-kawan yang kuliah di Australia, lebih bagusnya lagi tentu di Sydney. Nyangkut ke Oscar, teman sekampus di FISIP UI dulu, eh dia ternyata di Melbourne. Dari dia, gw disarankan untuk mencari akomodasi dari jejaring orang Indonesia saja. Karena toh gw cuma 4 minggu di sana. Good idea.

Lalu gw teringat Donna, eks anak KCM, teman liputan di masa jaya dulu. Dia ternyata dulu kuliah di UTS, Sydney. Wah cocok. Dalam suatu cetingan singkat tengah malam berteman nyamuk bedebah, gw dikasih tau website craiglist dan istilah ‘sublet’. Jadilah semalaman itu gw browsing segala rupa yang bertema sublet.

Kanan kiri depan belakang gw senggolin untuk nyari akomodasi di Sydney. Dari Mbak Elok disarankan untuk segera bergabung dengan Couch Surfing. Dia bersedia kasih rekomendasi biar gw bisa dapat tempat di Sydney. Tapi karena namanya juga nebeng di tempat orang gitu, jadinya ya gak bisa full 4 minggu dongs. Mesti cari beberapa tempat untuk ditebengin. Widih.. mengingat gw di sana juga untuk kerja, rasanya males juga mikirin pindah-pindahan yaaakk.. Tapi tetep menarik untuk daftar CS demi kemaslahatan masa mendatang, hihi. (PS: Jangan lupa datang ke acaranya CouchSurfing Indonesia yah!)

Dan tak lupa, Mirana, my long time mate, gw tanya dong. Pas banget dia dulu kuliah di Sydney. Dulu itu gw dan Mirana waktu sekolahnya barengan, sama-sama 2005-2006 gitu deh. Gw 12 bulan, dia 18 bulan. Gw di London, dia di Sydney. Gw Chevening, dia ADS. Asik dah 🙂

Dia bercerita tentang flatnya dulu yang disewa dari seseorang bernama Tante Herlina. “Tempatnya asik, di bawahnya ada 7/11 gitu, jadinya ya ada penyelamat aja gitu.” Betul, tampaknya menarik. Dan tempatnya di Newtown. Kata Mirana, di Newtown itu banyak pub dan restoran, sesuatu yang membuat Sydney hidup di malam hari secara mal-mal sejenisnya gitu tutup jam 5 sore (apaaa? cih!) Kontak lainnya, Mbak Uya, juga langsung gw email, sementara SMS ke si Tante Herlina ini kurang sukses.

Tentunya jangan menyerah dulu dong. Belanda masih jauuuuh… Australia sudah dekaaatttt..

Advertisements