Tags

Barusan balik dari AVAC, Australian Visa Application Center. Visa gw sudah kelar. Hore!

Perjalanan dari kantor ke sana sejam, ngambil visa 15 menit, pulang ke kantor lagi sejam. Blah. Kelamaan di jalan, huhu.

Baru sekali ini gw bikin visa lewat application center. Tadinya gw mau dateng langsung ke embassy aja, tapi menurut Dessy, temen sekantor yang sering ngurusin visa para bos, mending lewat si AVAC aja. Ya udah lah, kita sikat aja.

Pas awal menentukan jenis visa, gw sempet kebingungan. Apa pakai travel visa aja ya? Karena di situ memungkinkan temporary work gitu. Tapi setelah nelfon AVAC sebelum mengajukan aplikasi, ternyata yang gw butuhkan adalah business visa. Weh, gaya juga haha.

Proses pengambilan visa jauh lebih cepat ketimbang pas ngurus. Pas ngurus Senin lalu, wuih, tempatnya riuh rendah penuh orang ngobrol gitu. Padahal di dinding udah ada tempelan gak boleh ngobrol. Di tembok juga ada tempelan gak boleh nyalain HP. Eh gw nyalain laptop buat nranskrip wawancara, eh ditegor satpam. Untung gw lagi laper, jadi gak selera ngajak berantem si satpam.

Gak ada obrolan mengesankan ketika apply dan ambil visa, tentu saja. Setiap orang sibuk dengan kegiatannya masing-masing (which is bengong). Cuma ada dua pertanyaan dari seorang ibu yang duduk di sebelah gw yang bikin gw tercengang.

1. Bikin visa ya, Mbak? (laaahh iyaaa laaahh.. gak liat papan di depan tulisannya Visa Application Center? — dalam hati)

2. Syaratnya bikin visa apa ya Mbak? (duile bu, apa gak telat nih nanyanya baru sekarang? — dalam hati)

Semoga visa ibu itu dimudahkan jalannya. Dia mau dateng ke wisudaan anaknya tuh *ikutbanggatapikesiansamasiibu*

Advertisements