Tags

Bukan hal baru sebetulnya bagi gw untuk kehilangan dompet. Lengkap dengan KTP, ATM dan sebagainya. Hal terbaru dan tercerdas yang gw lakukan adalah memisahkan aneka kartu kredit dengan dompet. Jadilah gw punya dua ‘dompet’, satu isinya duit + KTP. Satu lagi isinya kartu kredit. Kalo salah satu ilang tetep aja nelangsa sih. Tapi biar begitu gw tetap merasa cerdas *dasartolol

Dan betulan terjadi *nangis

Ceritanya gw lagi menuju acaranya AJI Jak di Hotel Cemara. Gw telfon Komang, kok gak nyaut. Ya udah ah gw jalan-jalan dulu, secara sesi gw masih jam 19 nanti. Gw jalan sekalian nyari ATM, maklum, gak punya duit buat taksi pulang ntar.

Begitu sampai di ATM, gw buka dompet kecil. Itu lho, yang isinya aneka kartu kredit. Eh plus ATM gitu di situ. Buka punya buka, cari punya cari, kok gak ada ATM gw. Mulai tepok jidat dan muka pucet. Abis itu nyari dompet utama. Mak. Kok gak ada? *panik*

Gw langsung bongkar tuh tas di ATM. Untung aja gak ada yang ngantri atau tiba-tiba march in masuk dan merampok gw.

Seketika lemes. Mana gak punya duit pula. Langsung rogoh-rogoh kantong kiri kanan depan belakang. Amin nemu recehan kececer di sana. Jadi deh mampir 7eleven untuk beli big bite *plak, katanya gak punya duit ini malah langsung belanja

Abis itu langsung telfon Hil dan sok-sok bikin keajaiban. Kayaknya sih itu dompet ketinggalan di Indomaret. Jiah, masih aja ngarep. Padahal gw belanja di Indomaret sebelum jam 12 siang dan tadi itu udah ampir jam 7 malem. Dicek ke sana, ya gak ada laaaaaahhhh.

Lemes.

Besok mau sok tegar sih nyari lagi di tas dengan sabar dan saksama.

Tapiiiiii jika itu bener-bener ilang.. dwooohh.. gak lucu bener dah keilangan dompet dan ATM hanya 2 minggu sebelum keberangkatan!

Ah tapi ngemeng-ngemeng, ini juga bukan hal baru buat gw. Biasanya kalau lagi ada peristiwa penting terjadi, ada aja kesialan menanti. Kacamata pecah lah, anu lah itu lah. Dan sekarang ya dompet ini. Nangis dulu ah, huhuhuhu.

Advertisements