timtim.com

Semalam adalah kali ke sekian gw bongkar pasang koper. Tulis ulang barang-barang yang gw butuhkan dan akan dibawa ke Sydney. Berusaha mengingat-ingat kebutuhan dari ujung kepala sampai ujung kaki.

Ada yang kurang gak ya?

Topi. Sialnya gw lagi gak punya kupluk syal. Dulu gw punya pas di London, tapi pas sampai di Jakarta hilang entah di mana. Padahal gw demen banget itu topi rajut. Berasa kayak Julia Roberts di Notting Hill, hahaha.

Syal. Untunglah gw waktu di London sok ganjen beli pashmina yang anget. Jadi sekarang gw punya warna oranye dan merah, pas lah. Sialnya gw gak nemu syal tebel yang selama ini jadi andelan di London. Huhuhu, padahal di Sydney kan lagi winter, cocok tuh padahal.

Coat. Oh this might be one of the reasons I love visiting Sydney during winter, ahuy. Karena gw selalu berasa keren kalau pakai coat, kakakaka. Tinggal nyari sepatu boot aja nih di sana biar gw berasa makin keren, karena sepatu boot lama gw udah dedel duwel. Maklum, sepatu boot diskonan beli di London, yaaaa what do you expect laaahh..

Ntar malem gw rencananya mau audit koper lagi. Sekadar memastikan gw tidak membawa kebanyakan atau kesedikitan barang. Kalau kebanyakan, kan males juga gak kepake. Sementara kalau kesedikitan, gw bisa manyun winter-winter di Sydney dengan stok baju atau penghangat tubuh yang kurang. Tapi pikir-pikir, mungkin lebih baik kebanyakan kali ya. Secara ini kan winter gitu lho, gak mungkin gw nyuci dan ngejemur sering-sering. Apalagi denger-denger ujan melulu di Sydney. Huhuhuhu manyunnyaaa hidup iniii..

Check list lainnya kelihatannya udah beres. Kacamata cadangan, ada. Obat, siap. Toiletteries, oke. Aneka charger, beres. Dokumen-dokumen, rasanya sih beres, tinggal beberapa fotokopian. Urusan bank di Jakarta juga udah diberesin, tinggal belajar pakai token dari BNI aja biar gw bisa tetap mengakses rekening gw yang kayak Paman Gober itu hohoho.

Semoga semuanya beres. Ada sih dua yang ketinggalan, Hil dan Senja. Huhuhu andai mereka bisa ikutttt… *tersedu*

Advertisements