Tags

supercoloring.com

Bener deh, waktu gw meninggalkan Jakarta untuk pergi ke London, rasanya kok gembira-gembira aja. Iya sih ada hal-hal yang mendebarkan yang terjadi sebelum gw berangkat, tapi ya nothing but excitement gitu lho untuk menuju London.

Tapi giliran ini mau berangkat ke Sydney, ampuuuunn..

Hal utama tentunya meninggalkan Senja. Ini memang bukan kali pertama gw pergi meninggalkan Senja ke luar negeri. Tapi yang sampai 4 minggu kan ya baru sekali ini.

Senja memang sudah beberapa kali di-drill dengan informasi bahwa gw akan ke Sydney, kerja, selama sebulan. Tapi ada aja kalimat-kalimat celetukan dia yang bikin gw berasa huhuhuhu banget. Misalnya tadi tuh. Setengah harian kita pergi keluar rumah, bertiga, dari nuker duit sampai gw potong rambut. Trus gw dan Senja sempat pelukan, gw sambil bilang,”Ayo kita jangan berpisah yaaa…” Trus Senja bilang,”Kalau Ibun ke Australia, berarti kita berpisah?” Huhuhuhu…

Dari pagi sampai jelang gw berangkat sih Senja terlihat biasa-biasa aja. Setiap kali ditanya, siap atau enggak, dia jawab, siap. Di rumah pun dia sibuk mainan sama headset baru buat telfon-telfonan ntar lewat Skype, untuk dia pura-pura jadi pilot. Kalau ditanya tujuan pesawat mau ke mana, maka dia menjawab,”Ke Australia, kan mau antar Ibun.” Tuh kaaann… huhuhuhuhu…

Yang ada gw yang melodramatik. Gw baru ngerti lah gimana dulu si Mas Deddy mellow mode-on melulu pas di London. Serta gak kebayang gimana dulu Mbak Nenny nyiapin anak-anaknya yang umur 3 dan 5 tahun ketika dia akan berangkat sekolah ke Inggris, seangkatan sama gw. Fiiuuuh… gw yang 4 minggu aja degdegan begini yaaakk..

Taksi datang, Senja mulai gelisah. “Taksinya sudah datang, Ibun berangkat malam ini?” Nah lho. Huhuhuhu. Iyaaaa… aku berangkat malam ini yaaa..

Bener aja. Segera setelah taksinya meluncur, gw nengok ke belakang, Senja lagi mewek. Huhuhuhu…

Untungnya setengah jam kemudian, ketika gw cek ke Hil, udah baik-baik aja. Udah baca buku. Mau ngomong pas gw telfon. Gak lama, tidur.

Hang in there boys.

Advertisements