Tags

, ,

Pas di pesawat, untungnya udah dikasih makan sama Garuda. Cheese omelette, dengan kentang dan sosis kukus, buah-buahan, roti dan yoghurt. Mayan lah, walaupun cheese omelettenya sih biyasa byanget.

Sempet bingung juga soal lunch karena gw udah bareng Claudia. Jam 11-an sampai di rumahnya, gak ada gelagat makan siang. Eh trus dia malah ngajak ke supermaket. Nah lho. Apa makan di luar ya? Eh sampai di supermarket pun gak ada gelagat menuju ke sana, karena dia belanja bareng anaknya, Raphael.

Jadi, kepiye?

Untungnya sih gw gak laper-laper amat. Walaupun dingin, gak berasa laper aja. Gak pake migren pula, makin asik kan. Jadilah gw yang mengajukan diri ke Claudia untuk misah. Gw bilang gw pingin jalan-jalan di daerah Glebe. Padahal sih ya mau cari makan juga, hahaha.

Setelah pisah sama Claudia dari supermarket Bi-Lo di Broadway Shopping Center (katanya di sini belanjanya lebih murah), gw jalan-jalan. Literally jalan kaki yah. Seruntulan gak tentu arah aja, padahal ya cuma di Broadway St itu aja, gak ke mana-mana. Mau plesir jauhan dikit, ah ntar dulu ah, kan pengenalan medan dulu. Lagian jam 17 akan ke rumah Cheryl untuk liat rumah yang akan gw huni kelak.

Setelah mampir di sebuah toko buku entah apa namanya, eh di sebelahnya kok ada restoran Cina. Ya udah kita sikat lah. Nasi hainam. Standar gw banget tuh. Tapi gapapa deh, udah ketauan kayak apa rasanya. Plus ada kuah dan jahe pula, jadinya kan cocok buat cuaca dingin.

Satu porsi nasi hainam itu harganya AUD 9. Untunglah gak sampai semahal “quick lunch” yang disebut di beberapa artikel soal biaya hidup yang tinggi di Sydney. Dan gw pun bawa minum sendiri, beres. Begitu sampai, alamak.. itu porsi ayamnya gak salah?!

Kelar makan *hayo tebak ayamnya abis gak hohoho* gw jalan-jalan lagi. Mampir ke Victoria Park, leyeh-leyeh di sana sembari mempelajari peta Sydney dan mikirin besok makan paginya gimana caranya. Trus menelusuri Glebe Point Road yang beken itu, mampir ke Glebe Book Shop yang gak kalah beken itu, lantas naik bis balik ke rumahnya Claudia.

Makan malam, untungnya lebih jelas, hehe. Dari siang Claudia udah nanyain apakah gw makan lamb. Dugaan gw tepat, dia masak lamb itu. “Lamb shank cooked in Marroccan style.” Nah lho, apaan tuh.

Terjawablah rasa penasaran gw ketika nyampe di meja makan. Di situ udah ada Phillip, suaminya, juga Raphael dan Ramon, dua anak mereka yang udah remaja itu. Ternyata inilah dia si Marroccan style.

Enak atau enggaknya… rahasia ah 🙂

Advertisements