Tags

,

Ini fotonya sengaja lho, tampak belakang dan blurred. Mereka adalah Claudia dan Philip, yang menerima gw tinggal di rumahnya selama beberapa hari ini. Claudia adalah executive producer dari 360, program radio documentary di ABC Radio National. Philip adalah pelukis. Mereka punya dua anak remaja, namanya Rafael dan Ramon.

Rumah yang gw tinggalin ini enak deh. Tiga lantai — ground floor, trus ada satu lantai di atas dan basement. Gw di basement mereka. Itu spare room di rumah ini ceritanya. Dari segi luasnya sih oke aja, gw toh gak butuh yang gimana-gimana banget. Yang penting ada heater-nya bukan? Hehehe.

Di kamar ini cuma ada tempat tidur, rak buku, meja laci-laci gitu dan sebuah TV yang rusak. Untungnya di rumah ini pakai wifi, jadi gw bisa internetan di bawah. Dan bisa nge-Skype sama Hil dan Senja tanpa harus mengganggu privacy mereka.

Ini kali pertama gw tinggal di rumah ‘bule’. Mungkin seperti ini yang dilakukan teman-teman yang Couchsurfing yah. Ngikutin jam makannya mereka, kebiasaan mereka dan sebagainya.

Satu hal yang gw tebak-tebak sejak awal adalah jam makan malam mereka, kekeke. Ternyata kebiasaan mereka tuh gini. Begitu Claudia pulang rumah, biasanya Rafael dan Ramon juga udah ada di rumah. Philip kayaknya nggak kerja lagi deh, ngelukis aja di rumah. Gw gak berani nanya, takut itu pertanyaan bakal menyinggung atau gimana gitu.

Nah yang masak makan malam itu Claudia. Widih, hebat ya. Gw mah gak kebayang pulang ke rumah mesti masak lagi, kekeke. Mana ini Claudia pulang ke rumah pakai sepeda pula *gelengkepala*

Masaknya tentu saja bukan opor ayam atau sayur asam yah. Dari pagi dia udah nge-marinate ayam atau daging, jadi begitu dia pulang ke rumah, tinggal dimasak aja. Jreng jreng, gak lama dia akan teriak,”Dinner’s ready!”

Setiap kali gw menawarkan bantuan, dia menolak. “Everything is under control,” kata dia. Semalam sih dia minta tolong gw potongin roti buat makan malem. Sambil gw nelangsa gitu dong ngebayangin gw mesti makan malem pakai roti, hahaha. Untunglah di menu malam ini adalah steak kalkun dan masih ada couscous.

Pas sarapan, ya Claudia lagi yang ngerjain semuanya. Anak-anaknya mah dokem-dokem aja *sama dong kayak gw dulu hihihi* Eh sebenernya anak-anaknya gak sarapan sih ya… (juga gak mandi kayaknya, haha!). Cuma Ramon yang gw liat sarapan, karena Rafael lagi diet *tsah* Jadi yang dikerjain Claudia adalah nyiapin lunch buat kedua anaknya, juga buat dia.

I’ve never known any Australian family before, this is my first time. Claudia dan Philip rajin ngajak ngobrol, apalagi Philip yang kayaknya emang demen banget cerita. Kalau sama anak-anaknya sih gw gak pernah ngobrol, senyum manis ajah, hihi. Gw kagak tau lah hay mesti ngobrol apa sama remaja 18 dan 16 tahun, laki-laki, yang demennya football (dan di Australia ternyata ada 4 macam football! edan!) dan kalau pagi-pagi pasti nyanyi sambil nyetel YouTube 🙂

Advertisements