Tags

… without Skype?

Penyelamat dunia banget dah ini. Menangkal jarak demi Senja. Oh manisku…

Setelah Skype ketiga ini, tampaknya Senja semakin oke. Mudah-mudahan begitu. Masih belum mau ngomong sama gw sih, tapi gapapa. Yang penting gw bisa liat dia ngapain aja, seperti dia juga bisa liat gw. Sesekali dia akan nunjukin sesuatu ke gw, kayak tadi, nunjukin agar-agar yang dia beli di supermarket sama Hil. Atau kemarin nunjukin boneka Elmo dari Eyang Tatah.

Kalau gw dan Hil lagi di rumah, jelang tidur adalah saat-saat paling berharga. Hil akan bacain dongeng buat Senja (he does that waaay better than me, haha!) lalu gw ada di situ juga untuk menimpali cerita-ceritanya. Dan berkat Skype, gw tidak kehilangan momen berharga itu. Senja minta gw tetap ‘ada’ ketika Hil bacain dongeng.

Seperti biasa, kita mengakhiri percakapan dengan mengambil snapshot gw. Jadi Senja akan tidur dengan laptop nyala, dengan gambar wajah gw di snapshot Skype itu. Hil SMS barusan, Senja masih sedih tampaknya berpisah sama gw. Senja lagi berbaring di kamarnya, sambil ngeliatin snapshot gw di laptop, Hil gak boleh menghalangi. Gosh.

Peluk dari jauh ya Sencuy dan Dace! Mmmuuaaahh!

Advertisements