Tags

,

Karena ini udah Sabtu, dan besok Minggu, dan lusa Senin, artinya waktu semakin dekat untuk menuju ke proses produksi dokumenter radio gw ini untuk 360 documentaries.

Dan karena kandidat perempuan yang kemarin itu gagal lolos setelah diaudisi sama Nicole, jadinya mesti cari lagi. Eh yang laki-laki juga belum ketemu sih, jadi harus terus dicari.

Hari ini gw ngimel beberapa orang untuk menjaring kandidat. Kali ini sasaran gw Aldy dan Donna, yang dulu kuliah di Sydney. Juga Tante Herlina, pemilik rumah yang disewa Mirana pas sekolah di Sydneh tahun 2005 lalu.

Jumat lalu, gw udah email ke aneka rupa PPIA yang ada di sini. Gw baru tau kalau perhimpunan pelajar Indonesia di sini itu dibedakan per universitas. Jadi ada PPIA USyd buat Sydney Uni, PPIA NSW untuk UNSW, trus ada juga PPIA UTS. Widiiihhh banyak bener.. Perasaan dulu di Inggris cuma ada PPI  UK dan PPI per kota. Ini semakin membuktikan kalau ada segambreng orang Indonesia di sini…

Semalam, gw sengaja makan di Cafe Joy, restoran Indonesia, demi sekalian nyari talent itu. Sekaligus memberi reward makan enak buat diri sendiri setelah lembur di hari Sabtu, hehe. Ini letaknya deket banget sama pintu belakangnya ABC. Tinggal jalan ngelewatin parkiran dikit, nyebrang, sampai deh.

Di Cafe Joy ini, gw udah sok-sokan menyapa pakai  bahasa Inggris, eh dia orang Indonesia. Gw siih gak ngenalin ya, eh dia ngejawab pertanyaan gw dalam bahasa Indonesia. Di sini gw juga main langsung nyamperin seorang Tante yang eh ternyata bener orang Indonesia, untuk gw mintain nomor telfonnya, untuk diaudisi sama Nicole.

Fiuh, semoga lekas ketemu deh itu talent-nya!

Advertisements